Connect with us

HUKRIM

Polisi Lidik Pelaku Buang Bayi di Baun

Published

on

Para saksi dan polisi dari Pos Pol Amarasi Barat melakukan olah TKP pasca penemuan potongan mayat bayi di wilayah RT 12/RW 06, Dusun 4, Desa Niukbaun, Kecamatan Amarasi Barat, Kabupaten Kupang, Jumat (8/6).

Kupang, penatimor.com – Pihak Polres Kupang melalui penyelidik Satreskrim terus melidik pelaku buang bayi yang ditemukan di Baun, Kecamatan Amarasi Barat, Jumat (8/6).

Kasat Reskrim Polres Kupang Iptu Simson Amalo yang dikonfirmasi wartawan, Sabtu (9/6), mengatakan, untuk mengungkap pelaku pembuang bayi malang tersebut, pihaknya terus mendalami keterangan para saksi dan mengumpulkan barang bukti.

“Kita terus kumpul keterangan saksi dan barang bukti di TKP untuk mengusut kasus ini dan menemukan pelakunya,” kata Simson.

Sebelumnya, masyarakat di Kecamatan Amarasi Barat, Kabupaten Kupang, gempar dengan ditemukannya potongan mayat bayi.

Potongan mayat bayi malang itu ditemukan di belakang rumah Heber Neno, warga wilayah RT 12/RW 06, Dusun 4, Desa Niukbaun, sekira pukul 07.00, Jumat (8/6).

Kasat Reskrim Polres Kupang Iptu Simson Amalo yang dikonfirmasi, Jumat (8/6), membenarkan.

Menurut Simson, para saksi yang menemukan adalah warga sekitar tempat kejadian perkara (TKP), masing-masing Heber Neno, 69, Komelni Arit Lopobois, 25, seorang guru honor dan Rosmarsa Nenobais, 36.

Dia menguraikan, penemuan potongan mayat bayi itu bermula sekira pukul 07.00, ketika Heber Neno sedang memotong daun petes (lamtoro) di belakang rumahnya.

Heber kemudian melihat induk anjingnya sedang membawakan sesuatu kepada anaknya.

Pria lansia itu mengira bahwa yang dibawa induk anjingnya adalah bangkai anak kambing.

Namun setelah didekati Heber dan dipastikan, ternyata bangkai tersebut merupakan potongan mayat bayi manusia (kepala, dada dan tangan kiri).

“Heber langsung memberitahukan kepada tetangga dan melaporkannya kepada anggota jaga Pos Pol Amarasi Barat,” kata Simson.

Dia melanjutkan, polisi yang menerima laporan masyarakat langsung mendatangi tempat kejadian perkara (TKP) dan melakukan olah TKP.

Polisi juga bersama warga masyarakat sekitar mencari potongan mayat bayi yang lain di wilayah sekitar.

“Berdasarkan keterangan saksi mayat bayi tersebut diperkirakan dibuang di sekitar wilayah Ikan Foti. Sementara, pelaku atau orangtua bayi malang tersebut belum diketahui dan diperkirakan dari luar Desa Niukbaun,” sebut Simson. (R1)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

Lelang Amal Perpisahan Kajari TTU Hasilkan Rp 48 Juta untuk SMP Negeri Lanaus

Published

on

Suasana perpisahan Kajari TTU, Dr. Roberth Jimmy Lambila, di halaman Kantor Kejari TTU, Kamis (13/6/2024). (Gusty Amsikan/VN)
Continue Reading

HUKRIM

Mengupas Perjalanan Kajati NTT Zet Tadung Allo, Penugasan Pertama di Kejari Kupang, 9 Tahun di KPK, 3 Kali Wakajati

Published

on

Kajati NTT Zet Tadung Allo, S.H., M.H.
Continue Reading

HUKRIM

Kejati NTT Lidik Dugaan Korupsi Tanah Kemenkumham, Diduga Dijual Yonas Konay Seharga Rp 2 Miliar

Published

on

Kepala Seksi Penyidikan Kejati NTT, Salesius Guntur, SH.
Continue Reading