Connect with us

LIFESTYLE & KESEHATAN

Limbah Masker jadi Masalah, Cegah dari Sekarang!

Published

on

Oleh: Elenna Magdalena Reke

(Jurusan Fakultas Kesehatan Masyarakat)

PADA masa pandemi Covid-19 ini timbul permasalahan baru, dimana pemakaian Alat Pelindung Diri (APD) yang besar sehingga menyebabkan peningkatan limbah medis berupa baju hamzat, sarung tangan, botol dan jarum suntik, terlebih limbah masker sekali pakai yang paling banyak digunakan.

Berdasarkan data WHO, selama periode Maret 2020-November 2021 sudah ada sekitar 1,5 miliar unit Alat Pelindung Diri (APD) untuk penanganan Covid-19 di seluruh dunia.

Seluruh APD tersebut memiliki bobot total 87.000 ton, dan semuanya diasumsikan menjadi limbah karena sifatnya hanya sekali pakai.

Limbah APD Esensial yang terdiri dari masker medis dan sarung tangan bedah ini diperkirakan sudah mencapai 49.000 ton atau 56% dari total limbah APD global.

Penggunaan masker sekali ini disatu sisi untuk melindungi diri dari paparan virus, namun limbahnya dapat menimbulkan pencemaran lingkungan.

Sebagian besar masyarakat belum teredukasi dala penanganan masker bakas pakai.

Akibatnya tidak mengerankan jika banyak yang memperlakukan masker bekas seperti sampah rumah tangga lainnya.

Masker sekali pakai ini mengandung bahan polipropilen yang dengan mudah terurai menjadi mikroplastik.

Seperti yang kita ketahui plastik membutuhkan waktu ratusan tahun agar terurai di dalam tanah.

Hal ini menyebabkan pencemaran tanah sehingga mengurangi kesuburan tanah dan dapat menyebabkan banjir.

Sampah masker yang mencemari lingkungam juga akan berbahaya karena berpotensi masih membawa bakteri dan virus.

Bakteri dan virus tersebut dapat berpindah dan menjadi toleran terhadap lingkungan.

Sampah masker yang masih utuh akan terbawa arus saat hujan menuju ke sungai maupun laut dapat menyebabkan pencemaran air.

Sampah masker yang ada di laut dapat menjerat hewan laut yang bahkan menyebabkan kematian.

Apalagi ketika hewan yang tidak sengaja memakan sampah masker tersebut akan mengalami tersedak ataupun masker yang berhasil ditelan akan memenuhi perut mereka lalu mengurangi asupan makanan dan berujung kematian.

Sebagai masyarakat kita hanya bisa ikut berpartisipasi dalam pencegahan penumpukan limbah masker sekali pakai dan meningktkan kesadaran untuk tidak membuang sampah masker bekas pakai dengan sembarangan.

Kita harus memperhatikan cara membuang sampah masker tersebut. Langkah pertama yang bisa kita lakukan yaitu kumpulkan masker bekas pakai.

Kedua disinfektan masker tersebut menggunakan klorin, pemutih atau disinfektan.

Ketiga, ubah bentuk masker agar tidak lagi utuh, sobek masker menjadi dua bagian, potong tali masker bekas pakai agar tidak tersangkut pada hewan atau makhluk hidup lain.

Keempat, bungkus sampah masker bekas dengan rapat menggunakan plastik, khusus masker bekas pakai pasien yang menjalani isolasi mandiri di rumah, plastik atau wadah yang yang di gunakan wajib dituli keterangan “limbah infeksius”, lalu dibuang tetapi dipisahkan dari sampah rumah tangga.

Kelima, cuci tangan dengan bersih setelah membuang masker bekas pakai.(*)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

EKONOMI

Dukung Pencegahan Penularan Virus di Sekolah, Maxim Kupang Bagikan Totem Hand Sanitizer

Published

on

Maxim Kupang melakukan kegiatan penyerahan totem hand sanitizer di beberapa sekolah di Kota Kupang. (Foto: Dok Maxim Kupang)
Continue Reading

EKONOMI

Peringatan Harla Pancasila di Ende Diawali dengan Vaksinasi Massal dan Sosialisasi Gerakan Cinta Rupiah

Published

on

Persiapan kegiatan pelayanan Vaksinasi Covid-19 secara massal di Lapangan Led Cafe, Jalan Gatot Subroto, Kota Ende, Jumat (20/5/2022) pagi.
Continue Reading

HUKRIM

Taman Rakyat Kejari Kota Kupang Resmi Dibuka untuk Umum, Ada Layanan Wifi Gratis

Published

on

Kajati NTT Hutama Wisnu, SH.,MH., saat meresmikan Taman Rakyat di halaman kantor Kejari Kota Kupang, Kamis (19/5/2022) malam.
Continue Reading
error: Content is protected !!