Connect with us

HUKRIM

Harga Obat Melonjak, Ditresnarkoba Polda NTT Sidak Seluruh Toko Obat di Kupang

Published

on

Aparat kepolisian Direktorat Resnarkoba Polda NTT sejak Jumat (2/7/2021) mendatangi seluruh toko obat di Kota Kupang.

Kupang, penatimor.com – Aparat kepolisian Direktorat Resnarkoba Polda NTT sejak Jumat (2/7/2021) mendatangi seluruh toko obat di Kota Kupang.

Polisi mengecek harga obat-obatan dan juga mengantisipasi terkait isu kenaikan harga obat di masa pandemi covid-19 yang meresahkan warga masyarakat.

Direktur Resnakoba Polda NTT, Kombes Pol AF Indra Napitupulu, SIK., bahkan memerintahkan seluruh Kasat Narkoba di Polres jajaran untuk melakukan pengecekan yang sama di toko obat di wilayah masing-masing.

“Masyarakat jangan resah apalagi panik. Kami memastikan harga obat masih stabil. Jika ada pedagang yang nakal menaikkan harga obat di masa pandemi covid 19 ini maka kami akan tindak tegas,” ujar Direktur Resnarkoba Polda NTT, Kombes Pol AF Indra Napitupulu, SIK., Sabtu (3/7/2021) usai pengecekan harga obat di sejumlah toko obat di Kota Kupang.

Ia mengakui kalau isu kenaikan harga obat yang sedang viral saat ini meresahkan masyarakat.

“Masyarakat resah tentang kenaikan harga obat-obatan yang melambung tinggi karena pandemi Covid-19,” ujarnya.

Ia menegaskan, apabila ditemukan adanya kenaikan harga yang tidak sesuai dengqn aturan yang berlaku tentang HET (Harga Eceran Tertinggi) atau adanya penimbunan maka akan dilakukan tindakan tegas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Sebagai langkah awal, pihaknya melakukan langkah preventif untuk mencegah niat-niat pelaku usaha yang nakal.

“Kita berharap para pelaku usaha tidak berani memainkan harga ataupun menimbun untuk mendapatkan keuntungan yang luar biasa,” ujarnya.

Direktur Resnarkoba juga sudah memberikan perintah jajaran satuan narkoba tingkat Polres untuk melakukan pengecekan di lapangan mulai Sabtu (3/7/2021) di seluruh toko obat.

Belum lama ini, Novy Viky Akihary mewakili masyarakat Indonesia menulis surat terbuka kepada Presiden RI, Ir. Joko Widodo dan kepada Menteri Kesehatan RI, Menteri BUMN RI, Menteri Perdagangan RI serta Kepala Kepolisian RI.

Surat tertanggal 1 Juli 2021 ini terkait naiknya harga obat secara gila-gilaan.
Dalam surat tersebut ia menyebutkan kalau saat ini kartel obat-obatan sudah melampaui batas kesabaran rakyat Indonesia.

Ia melaporkan sekaligus bentuk keprihatinan mendalam terkait harga obat “Ivermectin” di pasar online telah¬† melonjak secara gila-gilaan, diatas 1.000 persen.

Obat yang tadinya hanya sekitar Rp 30.000/papan sekarang berada pada kisaran antara Rp 350.000 – Rp 500.000.
Demikian juga terjadi hal yang sama pada obat sejenis.

Hal ini sangat melampaui batas kesabaran rakyat, mengingat bahwa obat tersebut sangat dibutuhkan masyarakat banyak pada situasi pandemik covid-19 saat ini.

Secara tegas ia menyatakan bahwa ini bukan lagi hukum pasar karena efek supply and demand, tetapi ini sudah merupakan perampokan terang-terangan dengan sangat berani.

“Oleh sebab itu kami mohon agar segera dapat diambil tindakan serius oleh pemerintah, berupa pencabutan izin usaha, sanksi lainnya, atau bila perlu dapat dipidanakan semua pihak yang terlibat dalam perampokan hak rakyat untuk mendapatkan obat dengan harga normal pada situasi pandemik ini,” tulisnya.

Ia berharap pihak yang disurati dengan wewenang dan kekuasaan tergenggam mampu mengatasi hal ini lewat tindakan nyata, juga sebagai momentum untuk mengikis habis mafia Alkes dan kartel obat-obatan di Indonesia.

Surat terbuka ini disebutnya merupakan kegeraman kami selaku rakyat Indonesia dengan harapan presiden dan jajarannya dapat berlaku adil dalam menjalankan amanah penderitaan rakyat.

Tembusan surat ini disampaikan kepada seluruh rakyat Indonesia. (mel)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

TPDI Bakal Laporkan Kajari Ende ke Jaksa Agung

Published

on

Petrus Salestinus
Continue Reading

HUKRIM

Polda Periksa Buang Sine, Sempat Berdebat dengan Rudy Soik

Published

on

Buang Sine saat bertemu Rudy soik di Mapolda NTT.
Continue Reading

HUKRIM

Eddy Latuparissa Cs Segera Disidangkan, Kuasa Hukum: Ada Ketidakadilan Hukum

Published

on

Kuasa hukum tersangka, San Albrenus Fattu, SH., dan Petrus Ufi, SH., saat memberikan keterangan pers, Senin (17/1/2022).
Continue Reading
error: Content is protected !!