Connect with us

HUKRIM

Pasca Bentrok Dua Kelompok Pemuda, Polres Kupang Cari Pelaku

Published

on

Korban Istafanus Aldianus Miki Martins saat dievakuasi dan dirawat di rumah sakit pasca dada nya tertembus anak panah.

Kupang, penatimor.com – Polres Kupang mencari pelaku terkait kasus bentrokan antar dua kelompok pemuda di Kabupaten Kupang Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Polisi pun memeriksa sejumlah saksi dan melakukan olah tempat kejadian perkara.

Kapolres Kupang, AKBP Indera Gunawan, SIK membenarkan hal tersebut saat dikonfirmasi di Mapolres Kupang, Kamis (3/10/2019).

“Kita cari pelaku. Kasus ini kita ambil alih dan kita masih melakukan penyelidikan lebih mendalam,” ujarnya.

Polisi dari Sat Reskrim Polres Kupang sudah mengumpulkan keterangan dan informasi lain guna mengungkap pelaku.

Korban Istafanus Aldianus Miki Martins (16) juga sudah menjalani operasi pengangkatan dan pencabutan anak panah yang tertancap di dada nya.

Operasi pengangkatan anak panah dilakukan pihak medis di RS Leona Kota Kupang, Rabu (2/10/2019) malam. Saat ini, korban dalam masa pemulihan dan perawatan lebih lanjut.

“Begitu korban sembuh, kita akan periksa korban. Saat ini korban masih menjalani perawatan intensif,” ujar Kapolres Kupang.

Polisi juga belum bisa menentukan tersangka kasus ini karena belum ada bukti yang menguatkan keterlibatan pihak yang diduga sehingga polisi masih membutuhkan waktu menyelidiki kasus ini.

Diberitakan sebelumnya, dua kelompok pemuda terlibat bentrok di Desa Naunu, Kecamatan Fataleu, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, Rabu 2 Oktober 2019. Akibat bentrokan itu, seorang pemuda terpaksa dilarikan ke rumah sakit akibat terkena anak panah.

Korban yang luka terkena panah yakni Istafanus Aldianus Miki Martins (16), pelajar SMA yang juga warga RT 15/RW 04 Dusun 4 Desa Naunu Kecamatan Fatuleu Kabupaten Kupang.

Rabu (2/10/2019) siang sekitar pukul 11.30 wita, sekelompok pemuda Dusun Kulidoki Desa Manusak Kecamatan Kupang Timur Kabupaten Kupang yang diperkirakan lebih dari 50 orang datang membawa senjata tajam berupa parang, katapel, panah, senapan angin dan samurai.

Puluhan pemuda ini masuk dan menyerang pemuda di Desa Naunu Kecamatan Fatuleu Kabupaten Kupang. Pemuda Desa Naunu mencoba memberikan perlawanan hingga salah seorang dari mereka terkena panah.

Korban Istafanus Aldianus Miki Martins (16), pelajar SMA sempat dirawat di RSU Naibonat Kabupaten Kupang namun karena mengalami luka parah maka korban dirujuk ke RS Leona Kota Kupang.

Kasus ini sudah dilaporkan keluarga korban ke polisi di Polsek Fatuleu. Namun Pihak Polres Kupang menarik penanganan kasus ini dari Polsek Fatuleu ke Polres Kupang. (mel)

Loading...


Loading...
loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

Tak Bayar Premi BPJS Naker 51 Karyawan Sejak Februari 2018, Manajemen Hotel Sasando Dipolisikan

Published

on

Kasat Reskrim Iptu Bobby Mooynafi
Continue Reading

HUKRIM

Awalnya Dilaporkan Hilang, Siswi SMP di Kupang Ini Ditemukan Sudah Hamil

Published

on

Kasat Reskrim Iptu Bobby Mooynafi
Continue Reading

HUKRIM

Hamili Anak Tiri di Kupang, Anwar Tasib Ditangkap di TTS

Published

on

Anwar Tasib, tersangka kasus dugaan pencabulan saat diamankan di Mapolres Kupang Kota, Kamis (17/10).
Continue Reading
Loading...




Loading…

error: Content is protected !!