Connect with us

PENDIDIKAN

Guru dan Kepala Sekolah di Sumba Barat Belajar ke Sekolah Dampingan INOVASI

Published

on

Sebanyak 60 tenaga pendidik jenjang pendidikan dasar di Kabupaten Sumba Barat mengikuti kunjungan belajar ke sekolah-sekolah dampingan INOVASI di Kecamatan Tana Righu, Jumat (23/8).

Waikabubak, penatimor.com – Sebanyak 60 tenaga pendidik jenjang pendidikan dasar di Kabupaten Sumba Barat mengikuti kunjungan belajar ke sekolah-sekolah dampingan INOVASI di Kecamatan Tana Righu, Jumat (23/8).

Peserta terdiri dari guru dan kepala sekolah yang telah terpilih menjadi Fasilitator Daerah (Fasda) Program Literasi Kelas Awal dan Kepemimpinan Pembelajaran yang didanai oleh APBD Kabupaten Sumba Barat.

Kegiatan ini diselenggarakan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Sumba Barat.

Turut hadir pada kesempatan ini adalah Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Sumba Barat, Yehuda Malorung, Kabid Sekolah Dasar, pengawas sekolah, serta Tim INOVASI.

Dalam arahannya di depan Kantor Dinas Pendidikan, Yehuda menyampaikan bahwa tujuan kunjungan ini adalah sebagai bentuk pengakuan terhadap capaian INOVASI di Sumba Barat sekaligus menjadi ajang pembelajaran bagi Fasda yang akan bertugas di dua kecamatan lainnya.

“Secara prinsip, kunjungan ini berarti mengakui bahwa apa yang dilakukan INOVASI di Kecamatan Tana Righu memiliki dampak yang sangat positif. Kita bisa melihat dampak tersebut di sekolah-sekolah yang dikunjungi hari ini. Selain itu, kunjungan ini juga dilakukan agar Fasda yang akan memulai pendampingan program mendapatkan gambaran seperti apa sekolah-sekolah yang telah diintervensi oleh INOVASI. Harapannya mereka bisa lebih siap dan mendapatkan ide-ide yang dapat diterapkan pada saat pendampingan nanti,” paparnya menjelang keberangkatan ke sekolah.

Untuk diketahui, program Literasi Kelas Awal dan Kepemimpinan Pembelajaran dengan pendanaan APBD akan diimplementasikan di Kecamatan Lamboya dan Wanukaka.

Pelaksanaan kedua program ini merupakan manifestasi komitmen Pemda Sumba Barat untuk mereplikasi hasil rintisan kedua program INOVASI yang telah berakhir tersebut.

Komitmen tersebut dituangkan dalam bentuk anggaran senilai lebih dari Rp 800.000.000. Dana tersebut akan digunakan untuk membiayai pelatihan Kelompok Kerja Guru (KKG), Kelompok Kerja Kepala Sekolah (KKKS), dan pengadaan buku.

Baca Juga :   Ribuan Liter Sopi Dimusnahkan Polres Kupang Kota

Selain itu, Dinas Pendidikan telah mengangkat dua operator sekolah untuk menjadi Fasilitator Kabupaten.

Kedua fasilitator ini akan menjalankan fungsi District Facilitator (DF) INOVASI untuk program Literasi Kelas Awal dan Kepemimpinan Pembelajaran yang didanai oleh APBD.

Peserta kunjungan belajar ini dibagi kedalam empat kelompok, sesuai dengan jumlah sekolah yang akan dikunjungi, yaitu SD Masehi Kareka Nduku, SD Katolik Kalelapa, SD Negeri Mainda Ole, dan SD Negeri Lokory.

Masing-masing kelompok hanya mengunjungi satu sekolah saja. Setelah kunjungan selesai, semua peserta berkumpul di SD Negeri Mainda Ole untuk menyampaikan hasil pengamatannya selama kunjungan kepada kelompok lain.

Kepala Sekolah SD Pogu Katoda yang berada di Kecamatan Wanukaka, Marten T. Poga, mengungkapkan ketakjubannya melihat lingkungan sekolah khususnya ruang kelas SD Negeri Lokory yang dikunjungi kelompoknya.

“Pokoknya wow. Saya tidak bisa berkata-kata,” ungkapnya penuh ekspresi sambil menggambarkan situasi ruang kelas dan perpustakaan yang penuh dengan pajangan dan gambar-gambar menarik untuk mendukung pembelajaran siswa.

Menurutnya, apa yang dilakukan SDN Lokory tidaklah murah. Namun berkat kerja sama antar guru dan dukungan dari masyarakat, hal ini ternyata bukan masalah bagi SDN Lokory.

Ia pun memuji kepemimpinan kepala sekolah SD Negeri Lokory atas upaya sekolahnya untuk menciptakan lingkungan belajar yang literat.

“Kami semua salut dengan usaha kepala sekolah untuk menumbuhkan kerja sama antar guru untuk menciptakan kelas yang literat. Kepala sekolah SDN Lokory juga melibatkan masyarakat sekitar. Ada yang menyumbangkan keahlian menggambarnya, bahkan ada yang menyumbangkan uangnya untuk membeli cat dan bahan-bahan lainnya,” katanya penuh semangat.

Di akhir sesi, Sekretaris Yehuda menekankan pentingnya kejujuran dalam dunia pendidikan dan mengapresiasi sekolah-sekolah dampingan INOVASI di Kecamatan Tana Righu yang telah menjunjung tinggi kejujuran selama pelaksanaan program.

Baca Juga :   Film dari Sumba Wakili Indonesia di Oscars Ke-91

Ia mengakui bahwa masih ada guru dan kepala sekolah di Sumba Barat yang menutup-nutupi kondisi kemampuan dan capaian hasil belajar siswa. Ini mengakibatkan intervensi program yang dilakukan bisa tidak maksimal atau bahkan tidak tepat.

Hasil temuannya selama kunjungan menunjukkan bahwa guru-guru dan kepala sekolah sudah mulai terbuka.

“Saya tadi melihat di SD Masehi Kareka Nduku, ada pemetaan kondisi kemampuan membaca siswa. Di bulan Juli, ada empat siswa yang masih belajar mengenal huruf, padahal sudah kelas empat. Ini bagus, karena sekolah tidak lagi malu mengakui bahwa masih ada siswa kelas empat yang baru belajar mengenal huruf. Saya harap sekolah-sekolah di Kecamatan Lamboya dan Wanukaka nantinya juga terbuka dengan kondisi kemampuan siswanya agar kita bisa memberikan pendampingan yang sesuai,” tutupnya.

Setelah menyelasikan dua program rintisan di Sumba Barat hingga Juni lalu, INOVASI akan melanjutkan program Literasi Kelas Awal untuk level dua di Kecamatan Tana Righu hingga akhir tahun 2019. (*/wil)

Loading...
Loading...
loading...

PENDIDIKAN

Bupati Sumba Barat Daya Resmikan Perpustakaan Ramah Anak

Published

on

Bupati Sumba Barat Daya (SBD), Kornelius Kodi Mete resmikan perpustakaan ramah anak di SD Inpres Ndapa Taka, Kecamatan Wewewa Tengah, Jum’at pagi (13/9).

Wewewa Tengah, penatimor.com – Bupati Sumba Barat Daya (SBD), Kornelius Kodi Mete resmikan perpustakaan ramah anak di SD Inpres Ndapa Taka, Kecamatan Wewewa Tengah, Jum’at pagi (13/9).

Perpustakaan ini merupakan perpustakaan ketujuh di Pulau Sumba yang dikembangkan oleh INOVASI melalui kemitraan dengan Taman Bacaan Pelangi (TBP).

Selain Bupati Kodi Mete, hadir dalam kesempatan ini Manajer Program TBP, Monica Harahap, Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sumba Barat Daya, Yublina Lena Dapasapu, _Education Officer_ INOVASI NTT, Kania Dewi, sejumlah pejabat terkait, komite sekolah dan orangtua siswa.

Dalam sambutannya, Bupati Kodi Mete mengajak semua yang hadir untuk bersama-sama memanfaatkan perpustakaan tersebut.

“Kehadiran perpustakaan ini adalah hadiah yang tidak terukur nilainya bagi kita. Untuk itu mari memanfaatkan perpustakaan ini untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia kita,” kata Kodi Mete.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Kodi Mete memperkenalkan tujuh program prioritas pemerintah daerah SBD selama lima tahun kedepan, yaitu Tujuh Jembatan Emas.

Program tersebut meliputi Desa Bercahaya, Desa Berair, Desa Berkecukupan Pangan, Desa Sehat, Desa Cerdas, Desa Tentram, dan Desa Wisata.

Menurutnya, kehadiran perpustakaan ini sejalan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui program Desa Cerdas.

Diakuinya, masih banyak anak-anak yang belum bisa membaca di usia yang seharusnya sudah bisa membaca. Perpustakaan ini ia harapkan dapat membantu mendorong minat baca anak-anak khususnya di SD Inpres Ndapa Taka agar kelak di masa depan, mereka siap memajukan daerahnya.

Bupati Kodi Mete memberikan apresiasi yang tinggi kepada INOVASI dan TBP atas upaya yang telah dilakukan dan mengajak anak-anak untuk terus belajar.

“Terima kasih kepada INOVASI dan TBP, masyarakat Wewewa Tengah, dan orangtua siswa di SD Inpres Ndapa Taka. Terima kasih kepada anak-anakku, belajarlah terus, supaya menjadi anak yang tidak hanya hebat tapi juga keluar dari kemiskinan,” ucap alumnus Fakultas Kedokteran, Universitas Gaja Mada ini.

Baca Juga :   Ribuan Liter Sopi Dimusnahkan Polres Kupang Kota

Sebelumnya, Manajer Program TBP, Monica Harahap dalam sambutannya menekankan bahwa pendidikan anak adalah tanggung jawab bersama semua pihak, termasuk pemerintah, sekolah, dan orangtua.

“Pendidikan anak itu adalah tanggung jawab kita semua. Jadi kalau ada anak yang tidak dapat membaca, itu salah siapa? Salah kita semua!” tanyanya retoris.

Ia juga mengajak orangtua untuk mendukung pembelajaran anak, khususnya saat di rumah. Melalui perpustakaan tersebut, anak-anak boleh meminjam buku dan dibawa ke rumah agar mereka dapat belajar di rumah dan didampingi oleh orangtua.

Sementara di sekolah, setiap kelas telah menentukan jadwal kunjungan wajib selama satu jam ke perpustakaan, sekali dalam seminggu. Pada jam kunjungan tersebut, guru kelas akan mendampingi siswa di perpustakaan.

Untuk perpustakaan ini, TBP menyumbangkan 1.000 eksemplar buku cerita anak yang sudah dijenjangkan sesuai dengan kemampuan membaca anak sekolah dasar pada umumnya. Sebelum peresmian, pustakawan, guru, dan kepala sekolah dibekali dengan pelatihan selama dua minggu untuk meningkatkan layanan perpustakaan.

Pelatihan tersebut mencakup pelatihan manajemen perpustakaan dan pelatihan kegiatan membaca masing-masing satu minggu.

Sementara itu, Education Officer INOVASI NTT, Kania Dewi yang mewakili Hironimus Sugi sebagai Provincial Manager, menyampaikan dalam sambutannya bahwa mengentaskan rendahnya tingkat literasi dasar di NTT khususnya di Sumba adalah pekerjaan rumah yang berat untuk diselesaikan.

Oleh karena itu, ia mengatakan, “Kami sebagai mitra pemerintah khususnya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan menggandeng lembaga lain yang memiliki tujuan yang sama, seperti TBP.”

Dengan adanya perpustakaan ini, ia berharap agar anak-anak dapat memperluas wawasan mereka melalui membaca.

“Pepatah lama mengatakan, membaca adalah jendela dunia. Mari kita bersama-sama sepenuh hati membantu membuka jendela mereka lebar-lebar untuk melihat dunia seluas-luasnya.” imbuhnya.

Baca Juga :   Kajari TTS Dipolisikan Stafnya

Menanggapi hal tersebut, Cornelia Ina Kii, Kepala Sekolah SD Inpres Ndapa Taka, saat dimintai keterangan usai peresmian, mengatakan bahwa pengelolaan perpustakaan selanjutnya bukan hal yang mudah. Namun diakuinya, pembekalan yang mereka dapatkan melalui TBP akan ia manfaatkan.

“Dalam membenahi perpustakaan selanjutnya, tidak semudah membalikkan telapak tangan. Tapi berbekal ilmu yang kami dapat dari pelatihan, saya akan mendorong guru-guru agar melaksanakan program yang telah ditetapkan,” tegasnya.

Bersama INOVASI, TBP sebelumnya telah meresmikan perpustakaan serupa di SD Inpres Poma di Kecamatan Wewewa Barat, Kabupaten Sumba Barat Daya pada 11 September, dan di SD Negeri Lokory, Kecamatan Tana Righu, Kabupaten Sumba Barat pada 12 September.

Perpustakaan kedelapan yang berada di SD Katolik Kalelapa, Kecamatan Tana Righu, Kabupaten Sumba Barat akan diresmikan pada 16 September yang akan datang. (*/mel)

Loading...
Continue Reading

PENDIDIKAN

Wakapolda NTT Tatar Mahasiswa Baru STAKN Kupang tentang Radikalisme

Published

on

Wakapolda NTT Brigjen Pol Johni Asadoma memaparkan materinya pada pembekalan mahasiswa baru STAKN Kupang, Selasa (10/9).

Kupang, penatimor.com – Wakapolda NTT
Brigjen Pol Johni Asadoma menjadi narasumber dalam kegiatan pembekalan mahasiswa baru Sekolah Tinggi Agama Kristen Negeri (STAKN) Kupang tahun akademik 2019/2020.

Kegiatan ini mengangkat tema, “Membangun Pola Pikir Mahasiswa yang Berwawasan Berkebangsaan”.

Kegiatan ini berlangsung di halaman kampus STAKN Kupang, Jalan Gunung Fatuleu, Kelurahan Oetete, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang, Selasa (10/9).

Wakapolda Johni Asadoma pada kesempatan ini membawakan materi tentang radikalisme.

Dijelaskan, radikalisme paling berbahaya kalau tidak dicegah, karena akan menghancurkan negara kita, seperti tentang isu agama dan suku yang baru saja terjadi.

“Negara kita Indonesia ini adalah negara yang hebat, karena dengan beraneka ragam suku, lebih kurang ada 250 suku yang terdiri dari ribuan pulau,” sebut Wakapolda.

Radikal menurut mantan Wakapolda Sulawesi Utara itu, berasal dari bahasa Yunani, yaitu “Radic” yang bermakna ekstrem yang menyeluruh sampai akar-akarnya, dan fundamental fanatik.

Radikalisme atau terorisme menurut Wakapolda adalah suatu paham yang tidak menerima kondisi suatu bangsa atau suatu kelompok yang dianggap tidak ada kemajuan dan ingin merubah bangsa tersebut secara refusioner sampai ke akar-akarnya.

Radikal terdiri atas beberapa bentuk yaitu radikalisme agama, suku etnis, dan radikalisme nasionalisme, sehingga kalau hal ini terjadi akan menghancurkan bangsa.

Sehingga radikalisme sangat berkembang pesat apabila tidak segera dicegah, karena juga bisa tumbuh di dunia pendidikan terutama di mahasiswa.

“Sehingga pembekalan seperti ini bagus untuk menguatkan dan merawat naturalisme. Merawat keberagaman dan kebhinekaan ini yang paling penting,” kata Johni yang juga Ketua Umum PB Pertina.

Karena radikal menurut dia, tumbuh di mana saja, termasuk di NTT, khususnya Kota Kupang kuga sudah tumbuh gerakan radikal ini.

Baca Juga :   SDI Naikoten 1 jadi Sekolah Ramah Anak Pertama di Kupang

Untuk itu, kita harus bisa berupa agar terhindar dari bahaya radikalisme dan terorisme, sehingga hidup dengan aman dan tentram.

Wakapolda juga memotivasi semua mahasiswa baru sebagai calon guru, agar menekuni profesi yang diemban, karena pekerjaan guru sangat mulia yaitu memintarkan anak-anak dan membuat karekternya lebih bagus.

Termasuk, mendidik peserta didik menjadi orang yang baik, apalagi sebagai guru agama Kristen mengajarkan tentang ajaran Tuhan Yesus Kristus.

Mahasiswa baru juga harus fokus dan maksimal dalam menuntut ilmu, khususnya menguasai disiplin ilmu agama yang dipelajari.

“Harus juga menguasai dalam berbahasa Inggris, karena perkembangan bahasa sangat penting dan menguasai ilmu teknologi. Sebab perkembang zaman yang semakin canggih. Kalau ketiga hal ini kita dikuasai, pasti kalian akan menjadi sukses,” kata Wakapolda. (wil)

Loading...
Continue Reading

PENDIDIKAN

Wakapolda NTT Ingatkan Siswa SMAN 10 Kupang Hindari Miras

Published

on

Wakapolda NTT Brigjen Pol Johni Asadoma memberikan motivasi kepada para siswa SMAN 10 Kupang, Selasa 10/9).

Kupang, penatimor.com – Wakapolda NTT
Brigjen Pol Johni Asadoma melanjutkan Safari Kamtibmas ke SMA Negeri 10 Kupang.

Kunjungan ke SMA yang beralamat di Jalan Sikib 2, Kelurahan Fatukoa, Kecamatan Maulafa itu dilakukan Wakapolda, Selasa (10/9) pagi.

Wakapolda juga memimpin apel pagi bersama para guru dan siswa, serta mahasiswa PPL.

Seperti biasa, jenderal bintang satu itu mengenalkan tugas pokok kepolisian dan memotivasi para siswa agar menjadi generasi penerus bangsa, khususnya NTT.

Johni Asadoma yang juga Ketua Umum PB Pertina itu, menjelaskan tupoksi kepolisian, yakni menjaga dan memelihara Kamtibmas, menegakkan hukum, serta melindungi, mengayomi dan melayani masyarakat.

Para siswa juga diminta giat belajar dan memperbanyak ilmu pengetahuan agar kedepannya menjadi orang yang berguna.

“Adik-adik juga harus menjauhkan diri dari minuman keras, karena dapat merusak diri, badan dan otak. Harus fokus dan hanya utamakan belajar dan belajar,” kata Wakapolda.

“Kita juga harus bisa mencontohi negara yang maju, dimana di usia sekolah mereka hanya belajar agar menjadi pintar dan dapat berprestasi,” sambung dia.

Para siswa yang ingin mengikuti tes masuk Bintara Polri, diminta agar mempersiapkan diri dari sekarang, karena ada serangkaian tes yang tidak mudah, seperti tes akademik, fisik, dan kesehatan.

Karena dalam mengikuti tes Bintara Polri saat ini, sudah transparan dan tidak ada lagi calo menjanjikan kelulusan.

“Kalau belajar dan pintar, fisik menunjang, pasti bisa menjadi anggota polisi,” tandas Wakapolda.

Mantan Wakapolda Sulawesi Utara itu juga memberikan kesempatan kepada para siswa agar dapat berpidato menggunakan bahasa Inggris dan yang bisa akan dihadiahi sebuah handpone.

Tapi kali ini, belum ada siswa SMAN 10 Kupang yang bisa berpidato dan mendapatkan hadiah.

Baca Juga :   Ikut Ujian Kompetensi, 726 Siswa SMKN 1 Kupang Siap Bersaing di Dunia Kerja

Wakapolda juga berpesan kepada kepada para siswa agar tidak takut untuk bermimpi dan menggantungkan cita-cita setinggi langit dan meraih mimpi.

Sementara itu, Kepala SMAN 10 Kupang Drs. Daniel Bolle, mengucapkan terima kasih kepada Wakapolda NTT atas kunjungan tersebut.

“Terima kasih bapak Wakapolda karena sudah mau berkunjung ke sekolah kami dan sudah memberikan arahan dan motivasi kepada siswa-siswi SMAN 10,” kata Daniel Bolle.

“Soal apabila siswa kedapatan mengonsumsi miras di jam sekolah, sesuai aturan di sini, siswa bersangkutan akan dikeluarkan dari sekolah,” pungkas dia. (wil)

Loading...
Continue Reading
Loading...




Loading…

error: Content is protected !!