Connect with us

HUKRIM

Pencuri Bekap Mulut dan Ikat Tangan Istri Kepala Imigrasi Belu

Published

on

Kedua pelaku pencurian dengan kekerasan diamankan di Mapolsek Kelapa Lima.

Kupang, penatimor.com – Dua residivis pencurian dengan kekerasan yang berhasil ditangkap tim Buru Sergap (Buser) Polsek Kelapa Lima, Polres Kupang Kota, terbilang sadis saat beraksi.

Sebelum menjarah barang-barang berharga milik korban, pelaku terlebih dahulu melakukan tindak kekerasan terhadap korban.

Korban bernama Susanti (37), yang adalah istri dari Kepala Kantor Imigrasi Kabupaten Belu itu dibekap mulut nya. Kedua tangan korban juga diikat.

Aksi kekerasan kedua pelaku ini dilakukan saat menyantroni rumah korban di kompleks perumahan dinas Kantor Imigrasi di Kupang, pada 27 Juni 2019 lalu.

Pelaku berhasil masuk ke dalam rumah saat korban lelap tertidur.

Keduanya terbilang spesialis dalam hal pencurian karena keduanya pernah menjalani hukuman penjara dengan kasus yang sama.

Pelaku tindakan pidana yang lakukan sekitar pukul 01:00 wita itu pun tidak dikenali Susanti.

Usai menjarah semua isi lemari dan brankas, kedua pelaku pun berhasil kabur menghilangkan jejak.

Namun berkat kejelihan dan kerja keras aparat kepolisian Polsek Kelapa Lima dibantu aparat kepolisian Polres Kupang Kota berhasil mengungkap kasus pencurian dengan kekerasan tersebut.

Kedua pelaku diamankan di lokasi berbeda dan diketahui atas nama Maksi Manafe, merupakan sopir mobil rental, warga Kelurahan Naimata, Kota Kupang sedangkan Kornelius Modok merupakan warga Nunkurus, Kecamatan Fatuleu, Kabupaten Kupang, ditangkap pada Rabu (31/8)

Kapolsek Kelapa Lima, AKP Didik Kurnianto mengatakan, kasus itu berhasil diungkap setelah polisi berhasil melacak email handphone (HP) milik korban yang berada di tangan saksi R (30).

Setelah lakukan introgasi, R mengaku HP tersebut itu diperoleh dari pelaku Maksi.

“Awalnya kita amankan R, yang sementara masih jadi saksi. R mendapat HP dari pelaku. Ia diminta untuk membuka kode kunci HP milik korban,” ujar Didik saat menggelar konferensi pers di Mapolsek Kelapa Lima, Minggu (4/8).

Baca Juga :   Dua Rumah Warga Pasir Panjang Hangus

Setelah mengamankan R, terungkaplah sang pelaku. Polisi pun bergerak mengamankan Maksi di Kelurahan Naimata.

Kepada polisi, Maksi mengakui perbuatannya dan mengaku keterlibatan, Kornelis Modok. Kornelis pun diamankan di kediamannya.

Kedua pelaku mengaku sejumlah barang emas milik korban yang dicuri telah digadai di Kantor Pegadaian Soe, Kabupaten Timor Tengah Selatan. Dari hasil curian, kedua pelaku membagi hasil.

“Hasil curian dijual dan dibagi sama rata. Maksi mendapat uang Rp 2,5 juta dan Kornelis juga Rp 2,5 juta,” katanya.

Mantan Kasat Reskrim Polres Kupang Kota itu menjelaskan saat kedua pelaku beraksi, korban sedang tertidur sendirian di kamarnya. Sementara suaminya sedang tugas ke luar Kota Kupang.

Dua orang pelaku masuk kedalam rumah melalui pintu belakang dengan cara mendobrak pintu. Pelaku langsung menodongkan parang dan pisau ke arah korban.

Pelaku kemudian memaksa korban menunjukan barang-barang berharga miliknya.

Para pelaku juga mengancam korban sambil merobek-robek baju pelaku dengan menggunakan pisau kemudian mengikat kedua tangan korban serta menyekap mulut korban dengan posisi tengkurap.

Pelaku kemudian bebas mengobrak abrik lemari dikamar korban dan mengambil barang berharga serta uang tunai.

Setelah mengambil barang-barang berharga dan uang milik korban, para pelaku langsung melarikan diri.

Setelah merasa aman, korban berusaha membuka tali ikatan di tangannya dan langsung keluar dari dalam rumah. Korban kemudian berteriak meminta tolong para tetangaga dan selanjutnya beberapa tetangga datang dan menolong korban kemudian melaporkan kasus ini di Polsek Kelapa Lima.

Sejumlah barang milik korban yang hilang dan diambil para pelaku yakni laptop, handphone, kalung, cincin dan gelang emas serta uang tunai Rp 7.000.000.

“Total kerugian yang dialami korban diperkirakan Rp 120.000.000,” pungkas Didik

Baca Juga :   Gudang Mebel di Kupang Hangus Terbakar

Lanjut Didik, menurut pelaku, laptop yang dicuri dibuang ke laut sementara handpone dibawa sehingga berhasil diungkap.

“HP yang dicuri sebenarnya dibuang juga namun pelaku Kornelius tidak mau,” ungkapnya.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatan nya, kedua pelaku dijerat dengan Pasal 365 KUHP dengan ancaman hukuman kurungan penjara paling lama 9 tahun. (wil)

Advertisement
Loading...
Loading...

HUKRIM

Polisi di Kupang Ciduk Spesialis Copet di Angkot

Published

on

Anus Poi, spesialis copet di angkutan umum Kupang.

Kupang, penatimor.com – Tim Buru Sergap (Buser) Polsek Kelapa lima, Polres Kupang Kota, membekuk Anus Poi (63), spesialis tindak pidana pencurian di angkutan umum di Kota Kupang.

Pelaku diketahui merupakan warga Kelurahan Liliba, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang.

Penangkapan pelaku kasus copet di angkutan umum ini atas laporan korban bernama Yulianti Fanggidae (49), warga Kelurahan Pasir Panjang, Kecamatan Kota Lama.

Kapolsek Kelapa Lima AKP Didik Kurnianto, SH., kepada wartawan di ruang kerja, Jumat (23/8) sore, mengatakan, pelaku ditangkap oleh Tim Buru Sergap Polsek Kelapa Lima dipimpin oleh Bripka Pius Riwu.

Dijelaskan Kapolsek, pelaku melakukan pencurian pada Kamis (22/8) dengan tempat kejadian perkara di depan dealer Yamaha Kelurahan Pasir Panjang, Kecamatan Kota Lama.

Awalnya pelaku bersama korban menumpangi angkutan kota jurusan Penfui-Kupang dan duduk bersampingan. Setiba nya di Toko Rukun Jaya, korban turun dari mobil angkutan tersebut untuk berbelanja.

Setelah korban berbelanja barang dan ingin membayar belanjaan barang tersebut, melihat dompet yang tersimpan di dalam tas korban tidak ada lagi.

“Dalam dompet korban berisi uang tunai sebesar Rp 1,3 juta, barang perhiasan emas 15 gram berupa cicin, rantai dan surat- surat penting lainnya. Total kerugian sebesar Rp 25 juta,” ungkap Kapolsek.

Korban langsung melaporkan kejadian tersebut di Polsek Kelapa Lima, dan atas laporan korban, pihak kepolisian langsung melakukan pencarian dan berhasil mengamankan terduga pelaku.

Polisi juga berhasil mengamankan barang bukti di tangan terduga pelaku.

“Barang bukti sebagian sudah dipakai untuk membayar cicilan mobil. Pelaku sudah diamankan di Mapolsek Kelapa Lima untuk proses hukum selanjutnya,” pungkas Kapolsek Kelapa Lima. (wil)

Continue Reading

HUKRIM

Polresta Kupang Tangkap Rafi Fiky di Makassar, Ada 30 Laporan Polisi

Published

on

Tersangka Rafi Fiky saat digiring menuju Mapolres Kupang Kota, Jumat (23/8).

Kupang, penatimor.com – Pelarian Rafi Fiky, SE., alias Rahmat alias Rafi berakhir.

Tersangka kasus dugaan tindak pidana penipuan dan penggelapan tersebut akhirnya ditangkap polisi dari Polres Kupang Kota.

Pria 35 tahun itu merupakan buronan polisi baik Polres Kupang Kota maupun Polda NTT selama dua tahun terakhir.

Dia menghilang dari Kota Kupang sejak awal tahun 2017 karena tersangkut sejumlah kasus.

Polisi bahkan menerima puluhan laporan polisi terkait Rafi. Di Polda NTT terdapat sekitar 19 laporan polisi dan di Polres Kupang Kota sebanyak 11 laporan polisi.

Tersangka ditangkap pada Kamis (21/8) malam, sekitar pukul 22.00 di Jalan Poros Taman Subian Indah, Kecamatan Bireng Kanaya, Kota Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan.

Penangkapan dilakukan tim Buru Sergap (Buser) Sat Reskrim Polres Kupang Kota dipimpin Kanit Pidum Sat Reskrim Polres Kupang Kota Ipda Yance Kadiaman, SH.

Tim Polres Kupang Kota tiba di Kota Kupang, Jumat (22/8) malam sekitar pukul 18.10 menggunakan pesawat Garuda Airlines nomor penerbangan GA-678.

Rafi tidak sendirian. Polisi juga membawa serta Sri, istri Rafi karena diduga terlibat dalam sejumlah perkara yang melibatkan tersangka Rafi. Kapolres Kupang Kota AKBP Satrya Perdana P. Tarung Binti, SIK., didampingi Waka Polres Kupang Kota, Kompol Edward Jacky Tofany Umbu Kaledi, SH SIK MM, Kasat Reskrim Polres Kupang Kota, Iptu Bobby Jacob Mooynafi, SH., MHum., Kaur Bin Ops Sat Reskrim Polres Kupang Kota, Ipda I Wayan Pasek Sujana, SH., dan Kanit Pidum, Ipda Yance Kadiaman, SH., di Mapolres Kupang Kota mengakui kalau Rafi sudah lama menjadi buronan polisi.

“(Tersangka) kasus penipuan dan penggelapan dan sudah DPO sejak dua tahun lalu,” ujar Kapolres Kupang Kota.

Baca Juga :   Kejari Kota Kupang Lidik Dugaan Korupsi di Bank NTT

Penangkapan ini pun berkat kerja sama Polres Kupang Kota dengan tim khusus Dit Reskrim Polda Sulawesi Selatan.
Selain mengamankan Rafi dan istrinya, polisi juga mengamankan barang bukti 45 lembar STNK mobil berbagai merk, 18 foto copy sertifikat tanah, 1 bundel penyerahan aset, sejumlah ATM dan buku tabungan bank Mandiri dan BCA.

“Karena kita sudah amankan maka kita proses sidik dan di Polres Kupang Kota sendiri ada 11 laporan polisi,” tambah Kapolres Kupang Kota.

Polres Kupang Kota sudah menerima laporan sejak 2017 lalu. Pasca laporan kasus ini, tersangka Rafi kabur dan dijadikan DPO.

“Terkait dengan penipuan masalah mobil dan perumahan yang sudah terjadi beberapa tahun. Ada belasan LP yang kita terima,” ujar Kapolres.

Sambungnya, pihak Polres Kupang Kota masih membuka peluang dan ruang kepada masyarakat baik di dalam dan di luar Kota Kupang yang merasa ditipu oleh tersangka agar membuat laporan polisi sehingga bisa diproses.

Rafi sendiri langsung ditahan dan dikenakan pakaian tahanan. Sementara Sri sang istri masih dijadikan saksi. Sejak Jumat (22/8) malam, tersangka Rafi dijebloskan dalam sel Polres Kupang Kota hingga 20 hari kedepan sambil menunggu proses hukum lebih lanjut.

Tersangka dikenakan Pasal 372 dan Pasal 378 KUHP dengan ancaman hukuman 4 tahun penjara. (wil)

Continue Reading

HUKRIM

Siswa SMA Pelaku Cabul di Kupang Segera Disidangkan

Published

on

Tersangka Jimy Lona

Kupang, penatimor.com – Kejaksaan Negeri Kabupaten Kupang menyatakan berkas perkara dugaan pencabulan dan pemerkosaan dengan tersangka Jimy Lona (18), siswa kelas II SMA telah lengkap atau P-21.

Pihak penyidik Polres Kupang kemudian melimpahkan penanganan perkara ini ke pihak kejaksaan.

Kamis (22/8), penyidik Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reskrim Polres Kupang menyerahkan tersangka, berkas perkara dan barang bukti ke Kejari Kabupaten Kupang di Oelamasi.

Penyerahan dilakukan Kanit PPA Sat Reskrim Polres Kupang Ipda Fridinari Kameo, SH., diterima jaksa di Kejaksaan Negeri Kabupaten Kupang, Dewi Humau SH.

Kapolres Kupang AKBP Indera Gunawan, SIk., melalui Kasat Reskrim Polres Kupang Iptu Simson Led Libranos Amalo, SH., didampingi Kanit PPA Sat Reskrim Polres Kupang Ipda Fridinari Kameo, SH., membenarkan hal tersebut saat dikonfirmasi, Kamis (22/8) di kantornya.

“Berkas nya sudah lengkap dan dinyatakan P-21, sehingga kita limpahkan penanganan lebih lanjut ke kejaksaan,” kata Kasat.

Tersangka Jimy Lona sudah ditahan sejak 1 Juli 2019 lalu. Warga dusun V kampung Oelea Desa Uitao Kecamatan Semau kabupaten Kupang Provinsi NTT ini diamankan polisi pasca menganiaya dan menyetubuhi secara paksa seorang siswi SMP YB (15).

Korban yang baru tamat SMP dan sedang mencari sekolah untuk mendaftar SMA ini mengalami trauma berat serta mengalami sejumlah luka pada sekujur tubuhnya. YB yang tinggal di Dusun V Desa Huilelot Kampung Uinao Kecamatan Semau dan bertetangga dengan desa pelaku harus mengurungkan niatnya melanjutkan pendidikan karena peristiwa ini.

Sabtu (29/6) siang sekitar pukul 13.00 wita, korban berjalan kaki seorang diri hendak ke rumah pamannya, Jhon Bati di Desa Uitao.

Dalam perjalanan tersebut, tersangka yang selama ini memendam rasa cinta denhan korban membuntuti korban.

Baca Juga :   Granat Aktif Buatan Korea Ditemukan Seorang IRT di Kupang

Tersangka mengambil jalan pintas lain dan di tempat yang sepi ia menghadang korban. kemudian mendekap korban dan menyeret korban. Korban berusaha berteriak namun upaya nya sia-sia karena jarak rumah penduduk yang cukup jauh.

Tersangka menyeret paksa tubuh korban dan memukuli korban. Ia mencekik leher korban saat korban berteriak minta tolong. Karena korban melakukan perlawanan, tersangka membanting tubuh korban ke tanah sehingga korban tak berdaya.

Korban pun pasrah saat tersangka mencopot seluruh pakaian yang dikenakan korban. Tersangka menyetubuhi korban secara paksa. Korban masih melakukan perlawanan. Namun tersangka mengancam akan mengikat tubuh korban dan pelaku akan memanggil rekannya yang lain untuk memperkosa korban beramai-ramai jika korban masih memberikan perlawanan.

Usai menyetubuhi korban, tersangka kembali mengajak korban ke sungai guna melanjutkan aksinya. Korban yang merasa tak berdaya berusaha membujuk tersangka agar mendahului korban di sungai.

Saat tersangka pergi, korban memilih kabur dan melarikan diri dalam keadaan tanpa pakaian sambil berteriak meminta bantuan warga. Korban malah nyasar di rumah tersangka dan bertemu dengan orang tua serta kerabat tersangka yang saat itu sedang menyiram tanaman bawang merah.

Yusak, salah seorang kerabat tersangka langsung menghampiri korban memberikan selembar kain dan menutupi tubuh korban. Orangtua tersangka kaget mendengar pengakuan korban kalau ia baru saja dianiaya dan disetubuhi paksa oleh tersangka. Sementara tersangka sendiri sudah melarikan diri di kebun.

Dominggus Lona, orangtua tersangka berinisiatif menghubungi Daud B, orangtua korban mengabarkan peristiwa tersebut dan orangtua korban memilih melaporkan ke polisi.

Polisi di Polsek Semau juga berhasil menangkap tersangka di kebun dan diserahkan ke Polres Kupang.

Tersangka Jimy Lona mengaku kalau selama ini ia memendam rasa cinta kepada korban. Namun rasa itu belum diungkapkan. Korban pun selama ini hanya berteman biasa dengan pelaku.

Baca Juga :   Dahlan Iskan Divonis Bebas

“Sudah lama saya naksir dia (korban). Hanya saya belum ungkap rasa cinta saya,” tandasnya.

Ia memilih menggunakan cara kekerasan berujung pada pemerkosaan. Diakui pula kalau sudah lama ia memantau korban dan memanfaatkan kesempatan saat korban berjalan seorang diri.

Tersangka yang tahun ini tidak naik kelas karena sering bolos pun pasrah dengan proses yang dihadapi. Tersangka mengakui kalau ia terlebih dahulu menganiaya korban karena korban melakukan perlawanan.

Korban sendiri mengalami luka pada lutut kiri dan kanan, memar pada perut dan dada serta bekas cekikan pada leher. Korban mengaku kalau seluruh badannya sakit karena sempat dibanting korban di tanah sebelum disetubuhi.

Polisi menjerat tersangka dengan Pasal 76D jo Pasal 81 ayat (1) Undang-undang RI tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti undang-undang nomor 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas Undang-undang Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. (wil)

Continue Reading

Loading…




error: Content is protected !!