Connect with us

PENDIDIKAN

Prihatin Tingginya Angka Putus Sekolah, Aipda Abraham Doeka Adakan Perpustakaan Keliling

Published

on

Aipda Abraham Doeka, anggota Polres Belu yang bertugas sebagai Bhabinkamtibmas di Desa Kabuna, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, sedang bersama anak-anak putusan sekolah di wilayah tersebut, belum lama ini.

Atambua, penatimor.com – Angka putus sekolah di Desa Kabuna, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Provinsi NTT, cukup tinggi.

Di Dusun Kalala, Desa Kabuna sendiri terdapat sekitar 100 anak usia sekolah dari 40 kepala keluarga dan sekitar 60 persen anak usia sekolah ini putus sekolah dan enggan bersekolah.

Jarak sekolah yang jauh dan rendah nya kesadaran orangtua menyekolahkan anak menjadi faktor terpenting tingginya angka putus sekolah di dusun tersebut.

Kalaupun ada anak usia sekolah yang bersekolah, mereka kadang tidak menamatkan pendidikan sekolah dasar atau tidak melanjutkan pendidikan ke SMP pasca lulus dari sekolah dasar.

Aipda Abraham Doeka, anggota Polres Belu yang bertugas sebagai Bhayangkara Pembina Keamanan dan ketertiban masyarakat (Bhabinkamtibmas) di Desa Kabuna, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, rupanya prihatin dengan kondisi ini.

Kondisi ini dimanfaatkan untuk menyalurkan ide kreatifnya membangkitkan kesadaran anak-anak di Desa Kabuna untuk bersekolah.

Berbekal pesan dan saran dari Kapolres Belu, AKBP Christian Tobing, SIK.,MH., MSi., agar setiap Bhabinkamtibmas menciptakan inovasi dan kegiatan yang mendekatkan polisi dengan masyarakat, Aipda Abraham Doeka mulai merancang untuk membangun perpustakaan mini.

Ia menyadari penuh kalau anak-anak di Desa Kabuna bisa dibantu dengan belajar membaca dan mengenal huruf.

Sejak tahun 2016, Aipda Abraham Doeka pun merancang sepeda motor dinas nya menjadi perpustakaan mini.

Box bagian belakang sepeda motor Bhabinkamtibmas diisi dengan aneka buku bacaan.

Setiap kali turun ke desa binaannya dan bertemu kumpulan anak-anak, ia mengajak anak-anak membaca buku-buku bacaan yang dibawa nya.

Ia mulai mengenalkan huruf kepada anak-anak dan melatih mereka membaca.

Kebetulan ia memiliki kenalan di Komunitas Baca NTT yang setia menyumbangkan buku bacaan dan dibagikan kepada anak-anak untuk dibaca.

Baca Juga :   Serahkan Beasiswa PIP, AHP Kampanye Lawan Putus Sekolah

Terkadang Abraham meminjamkan bukunya untuk dibawa pulang dan berharap anak-anak bisa membaca buku tersebut.

Kendala lain dihadapi Abraham. Ia kesulitan tempat untuk melatih anak-anak belajar membaca.

Beruntung Ketua RT Salala, Armindo meminjamkan sebuah bangunan sederhana untuk dipakai menjadi perpustakaan mini.

Dibantu beberapa warga setempat, Abraham memanfaatkan halaman bangunan tersebut setiap sore mengumpulkan anak-anak di Desa Kabuna untuk belajar membaca dan menulis.

Abraham juga menyediakan buku bacaan favorit anak-anak terutama buku rohani.

Kegiatan hanya bisa dilakukan di halaman rumah dengan duduk bersila di atas rumput di halaman rumah pada sore hari.

Kegiatan tidak bisa dilanjutkan pada malam hari karena ketiadaan penerangan. Aliran dan sambungan listrik di lokasi tersebut belum tersambung sehingga proses belajar hanya dilakukan pada sore hari.

Aipda Abraham Doeka yang ditemui di sela-sela kegiatannya, mengaku kalau ide kreatif perpustakaan keliling dan rumah baca ini terinspirasi dari banyaknya anak putus sekolah di desa binaannya.

“Ini juga merupakan wujud kedekatan Polri dengan masyarakat. Saya juga melihat banyak anak yang menghabiskan waktunya untuk bermain dan putus sekolah,” ujarnya.

Selain itu, banyak anak usia sekolah terpengaruh dengan keadaan lingkungan dan terlibat permainan judi jenis bingo.

“Generasi muda perlu dibangun sebagai manusia masa depan bangsa,” tambahnya.

Sebagai anggota Polri, ia terpanggil membina mental anak bangsa melalui belajar membaca.

Diakuinya kalau minat baca anak pada awalnya sangat rendah. Ia sampai mencari anak-anak hingga ke tempat bermain anak-anak hanya untuk sekedar mengajak mereka belajar membaca dan menulis.

Ia juga menyadari penuh soal kekurangan fasilitas untuk belajar dan masih banyak anak yang memilih bermain.

Dengan kondisi yang terbatas, ia berusaha sekuat tenaga mengajak anak-anak singgah ke perpustakaan mini.

Baca Juga :   Tali Bendera Antar Joni ke Istana Negara

Namun belakangan ini, minat anak membaca makin besar dan ditambah peran orangtua dan warga mendorong anak-anak setiap sore berkumpul di halaman perpustakaan mini
untuk belajar bersama.

“Orangtua sangat mendukung dan anak-anak mulai sadar akan pentingnya membaca dan menulis,” tandasnya.

Ricky Soares, bocah 9 tahun yang belum bersekolah mengaku kalau ia sangat terbantu dengan program Abraham Doeka.

Ia juga sangat senang dengan kehadiran perpustakaan keliling ini dengan aneka buku bacaan yang bervariasi.

“Saya sangat senang karena setiap sore kami bisa berkumpul belajar membaca. Kami juga bisa pinjam buku-buku untuk dibawa pulang. Dirumah kami belajar membaca,” ungkap dia sambil memperlihatkan buku yang sampulnya sudah usang karena sering berpindah tangan.

Aipda Abraham sendiri menyadari kalau perpustakaan mini dan perpustakaan keliling yang dihadirkan juga menjadi titik kumpul masyarakat untuk bersama-sama membahas masalah Kamtibmas dengan perangkat masyarakat sambil memantau prorses mencerdaskan kehidupan bangsa anak-anak usia sekolah di halaman perpustakaan mini.

Kapolres Belu, AKBP Christian Tobing, SIk., MM., MSi., mengapresiasi dan menyatakan salut terhadap ide kreatif anggotanya.

“Kegiatan perpustakaan keliling dan mengajar anak-anak putus oleh Aipda Abraham Doeka dengan mendatangi anak-anak menggunakan sepeda motor merupakan hal yang luar biasa dan patut dihargai,” tandas Kapolrs Belu.

Mantan Kabag Binkar Biro SDM Polda NTT ini juga mengakui kalau hal ini merupakan ide kreatif dan terobosan sebagai upaya mendekatkan Polri dengan masyarakat.

“Bhabinkamtibmas telah melakukan tugas menjaga Keamanan dan ketertiban masyarakat serta ikut mencerdaskan anak bangsa walaupun dengan pola dan cara yang sangat sederhana,” tambah mantan Kabag Psikologi Biro SDM Polda NTT ini.

Sebagai pimpinan, ia pun senantiasa memantau dan memberikan penghargaan atas ide kreatif dan terobosan Aipda Abraham Doeka.

Baca Juga :   Lakukan Dua Kegiatan di Polres Belu yang Fenomenal, Polda NTT Dapat Dua Penghargaan

“Semoga apa yang dilakukan anggota Polri di Polres Belu memberi manfaat bagi generasi muda dan situasi keamanan di desa tetap aman dan kondusif,” tandas Kapolres Belu. (wil)

Advertisement
Loading...
Loading...

PENDIDIKAN

Guru dan Kepala Sekolah di Sumba Barat Belajar ke Sekolah Dampingan INOVASI

Published

on

Sebanyak 60 tenaga pendidik jenjang pendidikan dasar di Kabupaten Sumba Barat mengikuti kunjungan belajar ke sekolah-sekolah dampingan INOVASI di Kecamatan Tana Righu, Jumat (23/8).

Waikabubak, penatimor.com – Sebanyak 60 tenaga pendidik jenjang pendidikan dasar di Kabupaten Sumba Barat mengikuti kunjungan belajar ke sekolah-sekolah dampingan INOVASI di Kecamatan Tana Righu, Jumat (23/8).

Peserta terdiri dari guru dan kepala sekolah yang telah terpilih menjadi Fasilitator Daerah (Fasda) Program Literasi Kelas Awal dan Kepemimpinan Pembelajaran yang didanai oleh APBD Kabupaten Sumba Barat.

Kegiatan ini diselenggarakan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Sumba Barat.

Turut hadir pada kesempatan ini adalah Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Sumba Barat, Yehuda Malorung, Kabid Sekolah Dasar, pengawas sekolah, serta Tim INOVASI.

Dalam arahannya di depan Kantor Dinas Pendidikan, Yehuda menyampaikan bahwa tujuan kunjungan ini adalah sebagai bentuk pengakuan terhadap capaian INOVASI di Sumba Barat sekaligus menjadi ajang pembelajaran bagi Fasda yang akan bertugas di dua kecamatan lainnya.

“Secara prinsip, kunjungan ini berarti mengakui bahwa apa yang dilakukan INOVASI di Kecamatan Tana Righu memiliki dampak yang sangat positif. Kita bisa melihat dampak tersebut di sekolah-sekolah yang dikunjungi hari ini. Selain itu, kunjungan ini juga dilakukan agar Fasda yang akan memulai pendampingan program mendapatkan gambaran seperti apa sekolah-sekolah yang telah diintervensi oleh INOVASI. Harapannya mereka bisa lebih siap dan mendapatkan ide-ide yang dapat diterapkan pada saat pendampingan nanti,” paparnya menjelang keberangkatan ke sekolah.

Untuk diketahui, program Literasi Kelas Awal dan Kepemimpinan Pembelajaran dengan pendanaan APBD akan diimplementasikan di Kecamatan Lamboya dan Wanukaka.

Pelaksanaan kedua program ini merupakan manifestasi komitmen Pemda Sumba Barat untuk mereplikasi hasil rintisan kedua program INOVASI yang telah berakhir tersebut.

Komitmen tersebut dituangkan dalam bentuk anggaran senilai lebih dari Rp 800.000.000. Dana tersebut akan digunakan untuk membiayai pelatihan Kelompok Kerja Guru (KKG), Kelompok Kerja Kepala Sekolah (KKKS), dan pengadaan buku.

Baca Juga :   Tiba di Kupang, Jhoni jadi Sasaran Selfie Pejabat

Selain itu, Dinas Pendidikan telah mengangkat dua operator sekolah untuk menjadi Fasilitator Kabupaten.

Kedua fasilitator ini akan menjalankan fungsi District Facilitator (DF) INOVASI untuk program Literasi Kelas Awal dan Kepemimpinan Pembelajaran yang didanai oleh APBD.

Peserta kunjungan belajar ini dibagi kedalam empat kelompok, sesuai dengan jumlah sekolah yang akan dikunjungi, yaitu SD Masehi Kareka Nduku, SD Katolik Kalelapa, SD Negeri Mainda Ole, dan SD Negeri Lokory.

Masing-masing kelompok hanya mengunjungi satu sekolah saja. Setelah kunjungan selesai, semua peserta berkumpul di SD Negeri Mainda Ole untuk menyampaikan hasil pengamatannya selama kunjungan kepada kelompok lain.

Kepala Sekolah SD Pogu Katoda yang berada di Kecamatan Wanukaka, Marten T. Poga, mengungkapkan ketakjubannya melihat lingkungan sekolah khususnya ruang kelas SD Negeri Lokory yang dikunjungi kelompoknya.

“Pokoknya wow. Saya tidak bisa berkata-kata,” ungkapnya penuh ekspresi sambil menggambarkan situasi ruang kelas dan perpustakaan yang penuh dengan pajangan dan gambar-gambar menarik untuk mendukung pembelajaran siswa.

Menurutnya, apa yang dilakukan SDN Lokory tidaklah murah. Namun berkat kerja sama antar guru dan dukungan dari masyarakat, hal ini ternyata bukan masalah bagi SDN Lokory.

Ia pun memuji kepemimpinan kepala sekolah SD Negeri Lokory atas upaya sekolahnya untuk menciptakan lingkungan belajar yang literat.

“Kami semua salut dengan usaha kepala sekolah untuk menumbuhkan kerja sama antar guru untuk menciptakan kelas yang literat. Kepala sekolah SDN Lokory juga melibatkan masyarakat sekitar. Ada yang menyumbangkan keahlian menggambarnya, bahkan ada yang menyumbangkan uangnya untuk membeli cat dan bahan-bahan lainnya,” katanya penuh semangat.

Di akhir sesi, Sekretaris Yehuda menekankan pentingnya kejujuran dalam dunia pendidikan dan mengapresiasi sekolah-sekolah dampingan INOVASI di Kecamatan Tana Righu yang telah menjunjung tinggi kejujuran selama pelaksanaan program.

Baca Juga :   418 Guru Kontrak di NTT Belum Diakomodasi

Ia mengakui bahwa masih ada guru dan kepala sekolah di Sumba Barat yang menutup-nutupi kondisi kemampuan dan capaian hasil belajar siswa. Ini mengakibatkan intervensi program yang dilakukan bisa tidak maksimal atau bahkan tidak tepat.

Hasil temuannya selama kunjungan menunjukkan bahwa guru-guru dan kepala sekolah sudah mulai terbuka.

“Saya tadi melihat di SD Masehi Kareka Nduku, ada pemetaan kondisi kemampuan membaca siswa. Di bulan Juli, ada empat siswa yang masih belajar mengenal huruf, padahal sudah kelas empat. Ini bagus, karena sekolah tidak lagi malu mengakui bahwa masih ada siswa kelas empat yang baru belajar mengenal huruf. Saya harap sekolah-sekolah di Kecamatan Lamboya dan Wanukaka nantinya juga terbuka dengan kondisi kemampuan siswanya agar kita bisa memberikan pendampingan yang sesuai,” tutupnya.

Setelah menyelasikan dua program rintisan di Sumba Barat hingga Juni lalu, INOVASI akan melanjutkan program Literasi Kelas Awal untuk level dua di Kecamatan Tana Righu hingga akhir tahun 2019. (*/wil)

Continue Reading

PENDIDIKAN

Ketua IAD Pusat Resmikan TK Adhyaksa Kupang

Published

on

Ketua Ikatan Adhyaksa Dharmakarini (IAD) Pusat Ny. Rosellyana Prasetyo menandatangani prasasti peresmian renovasi TK Adhyaksa Kupang, Kamis (22/8).

Kupang, penatimor.com – Jaksa Agung RI H.M. Prasetyo bersama Ketua Ikatan Adhyaksa Dharmakarini (IAD) Pusat Ny. Rosellyana Prasetyo, melakukan peresmian renovasi gedung sekolah TK Adhyaksa X Kupang, Kamis (22/8).

Kegiatan ini dilangsungkan di kompleks TK Adhyaksa, Jalan Urip Sumorhajo, Kelurahan Merdeka, Kecamatan Kelapa Lima, Kota Kupang.

Kedatangan Jaksa Agung dan Ketua IAD Pusat disambut oleh para siswa TK Adhyaksa Kupang diiringi drumband.

Ketua Umum IAD Pusat Rosellyana Prasetyo, dalam sambutannya mengatakan, keberadaan sekolah yang representatif, sangat penting dalam suatu proses kegiatan pembelajaran yang baik.

Hal ini menurut dia, memerlukan perbaikan dalam pembelajaran yang berkesinambungan, sehingga sekolah menjadi tempat yang nyaman dalam proses belajar.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Ketua Wilayah Adhyaksa Provinsi NTT, dan jajaran nya dalam upaya dan kerja keras memperbaiki gedung sekolah Taman Kanak-kanak Adhyaksa ini,” ungkap Ny. Rosellyana.

Tujuan memperbaiki TK Adhyaksa ini, lanjut dia, untuk meningkatkan sarana dan prasarana sebagai fasilitas dalam pembelajaran dan pelayanan sekolah, dengan harapan para siswa bisa nyaman dan lebih semangat dalam pembelajaran.

Selain itu, secara otomatis akan meningkatkan kualitas sekolah, agar tidak kalah dibandingkan dengan sekolah lain.

Dan juga untuk mewujudkan sekolah yang dapat menghasilkan anak-anak yang cerdas, berakal mulia, berkarakter dan berbudi perkerti.

Harapannya, agar kepala sekolah dan para guru mempunyai kemampuan yang baik dalam mengelola sekolah ini, dengan cara mengikuti berbagai kegiatan workshop untuk menambah wawasan yang lebih luas dan pengetahuan dalam perkembangan zaman.

Dia menjelaskan, usia sekolah anak TK merupakan masa usia keemasan, dalam menentukan karakter manusia. Masa ini sangat berpengaruh dalam tumbuh kembang seseorang anak.

Oleh karena itu, harus diterapkan pola asuh yang baik dan perlu kasih sayang berlandaskan iman dan taqwa kepada Tuhan.

Baca Juga :   Bendera Raksasa Berkibar di Batas RI-RDTL

Usai memberikan sambutan, Ketua IAD Pusat didampingi Jaksa Agung RI meresmikan gedung TK Adhyaksa yang ditandai dengan melepas balon ke udara.

Bantuan juga diberikan secara simbolis berupa penyerahan 4 unit komputer kepada TK dan SMP Adhyaksa Kupang, dan bantuan tas sekolah kepada SD Oe’ekam, Desa Baumata, Kecamatan Taebenu, Kabupaten Kupang.

Sementara itu, Jaksa Agung RI H.M Prasetyo, mengatakan, kedatangannya di NTT ibarat pulang ke rumah sendiri.

“Datang ke sini seperti kembali ke rumah sendiri, karena saya pernah bertugas 19 tahun yang lalu, dan menjadi bagian dalam kota ini sampai saat ini,” ungkap orang nomor satu Korps Adhyaksa itu.

Menurut Jaksa Agung, apa yang telah diresmikan saat ini merupakan wujud dari komitmen Kejaksaan yang selalu memandang pendidikan sebagai faktor utama dalam membangun Indonesia.

Menurut dia, pendidikan merupakan hal utama dan tanggung jawab bersama, untuk mewujudkan Indonesia ke depan lebih unggul.

“Saya juga sangat bersyukur karena saat ini dapat menyaksikan peresmian renovasi bangunan gedung TK Adhyaksa ini, karena pendidikan usia dini sangat penting untuk pendidikan selanjutnya,” ungkap Jaksa Agung.

Ucapan terima kasih juga diberikan Jaksa Agung kepada seluruh donatur dan seluruh masyarakat Kota Kupang, dan terkhusus nya kepada Wali Kota Kupang Jefri Riwu Kore, karena dapat membantu meningkatkan kualitas pendidikan, khusus nya TK Adhyaksa Kupang.

Terpantau, acara dilanjutkan dengan peninjauan setiap ruangan gedung TK Adhyaksa yang sudah direnovasi.

Turut hadir dalam acara ini, Wakil Ketua Adhyaksa Pusat, Wali Kota Kupang Jefri Riwu Kore, Ketua DPRD Kota Kupang Yeskiel Loudoe, Kapolres Kupang Kota AKBP Satria Binti Perdana, Wakil Bupati Kupang Jeri Manafe dan jajaran Forkopimda NTT. (wil)

Continue Reading

PENDIDIKAN

Siswa MTs di Kota Kupang Tolak Radikalisme

Published

on

Siswa MTs di Kota Kupang menolak radikalisme dan paham anti Pancasila, Senin (19/8).

Kupang, penatimor.com – Ratusan siswa/siswi di Kota Kupang menggelar kegiatan menolak radikalisme dan paham anti pancasila.

Kegiatan ini digelar oleh siswa/siswi MTs Negeri Kota Kupang di Kelurahan Nunbaun Sabu, Kecamatan Alak, Kota Kupang.

Aksi menolak paham radikalisme dan anti pancasila ini dipimpin kepala sekolah MTs Kota Kupang, Drs Rasyid Ridha Mudin.

Aksi yang digelar pada Senin (19/8) pagi ini diawali dengan upacara bendera awal minggu dan kegiatan deklarasi tolak radikalisme.

“Tidak ada kata toleransi untuk khilafah di Provinsi Nusa Tenggara Timur,” demikian bunyi seruan dan komitmen para siswa MTs Kota Kupang ini,

Para siswa pun membentangkan spanduk penolakan paham radikalisme dan membacakan komitmen bersama.

Dalam komitmen bersama, para siswa dan guru MTs Kota Kupang menyerukan bahwa keluarga besar MTs negeri Kupang menyatakan dengan tegas menolak radikalisme dan anti pancasila untuk tumbuh apalagi berkembang di provinsi NTT. (mel)

Continue Reading

Loading…




error: Content is protected !!