Connect with us

PENDIDIKAN

Prihatin Tingginya Angka Putus Sekolah, Aipda Abraham Doeka Adakan Perpustakaan Keliling

Published

on

Aipda Abraham Doeka, anggota Polres Belu yang bertugas sebagai Bhabinkamtibmas di Desa Kabuna, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, sedang bersama anak-anak putusan sekolah di wilayah tersebut, belum lama ini.

Atambua, penatimor.com – Angka putus sekolah di Desa Kabuna, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Provinsi NTT, cukup tinggi.

Di Dusun Kalala, Desa Kabuna sendiri terdapat sekitar 100 anak usia sekolah dari 40 kepala keluarga dan sekitar 60 persen anak usia sekolah ini putus sekolah dan enggan bersekolah.

Jarak sekolah yang jauh dan rendah nya kesadaran orangtua menyekolahkan anak menjadi faktor terpenting tingginya angka putus sekolah di dusun tersebut.

Kalaupun ada anak usia sekolah yang bersekolah, mereka kadang tidak menamatkan pendidikan sekolah dasar atau tidak melanjutkan pendidikan ke SMP pasca lulus dari sekolah dasar.

Aipda Abraham Doeka, anggota Polres Belu yang bertugas sebagai Bhayangkara Pembina Keamanan dan ketertiban masyarakat (Bhabinkamtibmas) di Desa Kabuna, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, rupanya prihatin dengan kondisi ini.

Kondisi ini dimanfaatkan untuk menyalurkan ide kreatifnya membangkitkan kesadaran anak-anak di Desa Kabuna untuk bersekolah.

Berbekal pesan dan saran dari Kapolres Belu, AKBP Christian Tobing, SIK.,MH., MSi., agar setiap Bhabinkamtibmas menciptakan inovasi dan kegiatan yang mendekatkan polisi dengan masyarakat, Aipda Abraham Doeka mulai merancang untuk membangun perpustakaan mini.

Ia menyadari penuh kalau anak-anak di Desa Kabuna bisa dibantu dengan belajar membaca dan mengenal huruf.

Sejak tahun 2016, Aipda Abraham Doeka pun merancang sepeda motor dinas nya menjadi perpustakaan mini.

Box bagian belakang sepeda motor Bhabinkamtibmas diisi dengan aneka buku bacaan.

Setiap kali turun ke desa binaannya dan bertemu kumpulan anak-anak, ia mengajak anak-anak membaca buku-buku bacaan yang dibawa nya.

Ia mulai mengenalkan huruf kepada anak-anak dan melatih mereka membaca.

Kebetulan ia memiliki kenalan di Komunitas Baca NTT yang setia menyumbangkan buku bacaan dan dibagikan kepada anak-anak untuk dibaca.

Terkadang Abraham meminjamkan bukunya untuk dibawa pulang dan berharap anak-anak bisa membaca buku tersebut.

Kendala lain dihadapi Abraham. Ia kesulitan tempat untuk melatih anak-anak belajar membaca.

Beruntung Ketua RT Salala, Armindo meminjamkan sebuah bangunan sederhana untuk dipakai menjadi perpustakaan mini.

Dibantu beberapa warga setempat, Abraham memanfaatkan halaman bangunan tersebut setiap sore mengumpulkan anak-anak di Desa Kabuna untuk belajar membaca dan menulis.

Abraham juga menyediakan buku bacaan favorit anak-anak terutama buku rohani.

Kegiatan hanya bisa dilakukan di halaman rumah dengan duduk bersila di atas rumput di halaman rumah pada sore hari.

Kegiatan tidak bisa dilanjutkan pada malam hari karena ketiadaan penerangan. Aliran dan sambungan listrik di lokasi tersebut belum tersambung sehingga proses belajar hanya dilakukan pada sore hari.

Aipda Abraham Doeka yang ditemui di sela-sela kegiatannya, mengaku kalau ide kreatif perpustakaan keliling dan rumah baca ini terinspirasi dari banyaknya anak putus sekolah di desa binaannya.

“Ini juga merupakan wujud kedekatan Polri dengan masyarakat. Saya juga melihat banyak anak yang menghabiskan waktunya untuk bermain dan putus sekolah,” ujarnya.

Selain itu, banyak anak usia sekolah terpengaruh dengan keadaan lingkungan dan terlibat permainan judi jenis bingo.

“Generasi muda perlu dibangun sebagai manusia masa depan bangsa,” tambahnya.

Sebagai anggota Polri, ia terpanggil membina mental anak bangsa melalui belajar membaca.

Diakuinya kalau minat baca anak pada awalnya sangat rendah. Ia sampai mencari anak-anak hingga ke tempat bermain anak-anak hanya untuk sekedar mengajak mereka belajar membaca dan menulis.

Ia juga menyadari penuh soal kekurangan fasilitas untuk belajar dan masih banyak anak yang memilih bermain.

Dengan kondisi yang terbatas, ia berusaha sekuat tenaga mengajak anak-anak singgah ke perpustakaan mini.

Namun belakangan ini, minat anak membaca makin besar dan ditambah peran orangtua dan warga mendorong anak-anak setiap sore berkumpul di halaman perpustakaan mini
untuk belajar bersama.

“Orangtua sangat mendukung dan anak-anak mulai sadar akan pentingnya membaca dan menulis,” tandasnya.

Ricky Soares, bocah 9 tahun yang belum bersekolah mengaku kalau ia sangat terbantu dengan program Abraham Doeka.

Ia juga sangat senang dengan kehadiran perpustakaan keliling ini dengan aneka buku bacaan yang bervariasi.

“Saya sangat senang karena setiap sore kami bisa berkumpul belajar membaca. Kami juga bisa pinjam buku-buku untuk dibawa pulang. Dirumah kami belajar membaca,” ungkap dia sambil memperlihatkan buku yang sampulnya sudah usang karena sering berpindah tangan.

Aipda Abraham sendiri menyadari kalau perpustakaan mini dan perpustakaan keliling yang dihadirkan juga menjadi titik kumpul masyarakat untuk bersama-sama membahas masalah Kamtibmas dengan perangkat masyarakat sambil memantau prorses mencerdaskan kehidupan bangsa anak-anak usia sekolah di halaman perpustakaan mini.

Kapolres Belu, AKBP Christian Tobing, SIk., MM., MSi., mengapresiasi dan menyatakan salut terhadap ide kreatif anggotanya.

“Kegiatan perpustakaan keliling dan mengajar anak-anak putus oleh Aipda Abraham Doeka dengan mendatangi anak-anak menggunakan sepeda motor merupakan hal yang luar biasa dan patut dihargai,” tandas Kapolrs Belu.

Mantan Kabag Binkar Biro SDM Polda NTT ini juga mengakui kalau hal ini merupakan ide kreatif dan terobosan sebagai upaya mendekatkan Polri dengan masyarakat.

“Bhabinkamtibmas telah melakukan tugas menjaga Keamanan dan ketertiban masyarakat serta ikut mencerdaskan anak bangsa walaupun dengan pola dan cara yang sangat sederhana,” tambah mantan Kabag Psikologi Biro SDM Polda NTT ini.

Sebagai pimpinan, ia pun senantiasa memantau dan memberikan penghargaan atas ide kreatif dan terobosan Aipda Abraham Doeka.

“Semoga apa yang dilakukan anggota Polri di Polres Belu memberi manfaat bagi generasi muda dan situasi keamanan di desa tetap aman dan kondusif,” tandas Kapolres Belu. (wil)

Loading...


Loading...
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PENDIDIKAN

Kejur Teknik Sipil PNK Tegaskan Tidak Ada Pungli

Published

on

Kejur Teknik Sipil PNK, Dian E.W. Johannis, ST.,M.eng., didampingi kuasa hukumnya Lesly Anderson Lay, SH., dalam jumpa pers di Kupang, Jumat (6/12) siang.
Continue Reading

PENDIDIKAN

Hari Guru Nasional, Pemda dan DPRD SBD Melakukan Monitoring Bersama ke Sekolah Dasar

Published

on

Pemerintah Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD) melakukan monitoring bersama ke sejumlah sekolah dasar yang menjadi dampingan Program INOVASI di SBD, Senin (25/11) pagi.
Continue Reading

PENDIDIKAN

Safari Kamtibmas di SMA Negeri XI Kupang, Wakapolda Imbau Siswa Jauhi Miras

Published

on

Wakapolda NTT Brigjen Pol Johni Asadoma menyerahkan hadiah HP kepada siswa SMA Negeri XI Kupang yang berhasil berpidato dengan bahasa Inggris.
Continue Reading
loading...




Loading…