Connect with us

SOSBUD

Pesparani Diharapkan Berdampak bagi Kesejahteraan Masyarakat

Published

on

Dok. Ist

Kupang, Penatimor.com – Kegiatan Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Nasional yang akan berlangsung di Kota Kupang tahun 2020 diharapkan tidak hanya sekadar membuat NTT jadi terkenal tapi juga berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Harapan itu disampaikan oleh Ketua Dekranasda NTT, Julie Sutrisno Laiskodat saat menyampaikan arahan pada pertemuan awal Persiapan Pesparani Katolik Nasional II Tahun 2002 di Ruang Rapat Asisten Setda NTT, Jumat (17/5/2019).

“Saya coba menjembatani dan menterjemahkan keinginan serta arahan Gubernur NTT (Viktor Laiskodat) agar penyelenggaraan kegiatan ini meninggalkan kesan mendalam untuk 50 tahun ke depan. Permintaan ini mesti dimakanai dalam visi NTT Bangkit Menuju Sejahtera. Even-even tahunan baik itu tingkat provinsi maupun nasional tidak sekadar dilakukan karena sudah direncanakan dan anggarannya ada. Gubernur tidak mau seperti itu ,” jelas Julie dalam kesempatan tersebut.

Menurut Julie Laiskodat, pelaksanaan even nasional tersebut tidak juga sekadar dilaksanakan secara mewah dan gagah-gagahan. Bukan pula untuk menghabiskan anggaran besar sehingga membekas dalam ingatan peserta dan mengangkat nama NTT. Itu hanya satu aspek saja yakni NTT Bangkit, nama NTT mencuat. Sementara aspek sejahteranya tidak nampak.

“Jujur saja, Pak Gubernur punya mau sangat gampang. Gubernur tidak mau kita lakukan ini hanya untuk (menyenangkan) Presiden atau Gubernur. Dia tidak mau itu. Beliau tidak mau hanya satu unsur ditonjolkan. Setiap program atau kegiatan harus mencakup dua hal ini sekaligus yakni bangkit dan sejahtera. Bangkitnya berarti nama NTT terkenal, benar. Tapi sejahteranya harus dapat, terutama untuk masyarakat. Itu tujuan yang diinginkan Gubernur,” jelas Julie.

Dalam kaitannya dengan itu, Ketua Tim Penggerak PKK NTT itu menegaskan, semua perangkat daerah, swasta, TNI/Polri dan mitra-mitra terkait lainnya harus terlibat secara aktif. Tidak hanya menjadi tanggung jawab panitia. Karenanya dalam kesempatan tersebut, Julie langsung melakukan presentasi terhadap peserta yang hadir mengikuti rapat.

Baca Juga :   6.700 Orang Menari Gemu Fa Mi Re, Pecahkan Rekor MURI

“Hajatan ini adalah hajatan nasional. Kita tidak boleh sekadar duduk saja. Tapi harus melakukan persiapan yang matang dari waktu ke waktu. Kita sudah berusaha keras untuk menjadi tuan rumah. Setelah dapat (penunjukan tuan rumah), itu menjadi utang dan pekerjaan berat kita. Kita tidak boleh sia-siakan perjuangan ini. Kita harus bergandengan tangan untuk sukseskan acara ini,” jelas Julie.

Lebih lanjut, Julie meminta agar semua pihak yang terlibat untuk bekerja ‘out of the box’ bukan ‘in the box’. Harus mulai terbiasa dengan standar nasional bahkan internasional. Jangan pakai ukuran yang biasa dilakukan selama ini. Ia mengharapkan agar renovasi arena-arena tidak hanya berorientasi untuk sukseskan Pesparani tetapi juga untuk kepentingan pelayanan publik di NTT yang lebih baik ke depannya.

“Minggu lalu (Kamis, 9/5), saya meninjau venue-venue (arena-arena) yang direkomendasikan namun semuanya belum layak untuk perhelatan akbar ini. Saya minta selama satu tahun ke depan ini, tolong diatur dan direncanakan anggarannya seperti apa. Kalau mau renovasi, harus berpikir tidak hanya untuk sukseskan acara ini, tetapi juga supaya standar kita NTT naik. Terutama untuk saudara-saudara kita penyandang disabilitas. Parkiran, tangganya harus ramah dengan mereka. Saya minta Bappeda memperhatikan secara serius hal ini,” jelas Julie.

Di akhir arahannya, Anggota Dewan Pengarah dalam struktur Kepanitiaan Pesparani Nasional 2020 itu juga meminta agar kegiatan tersebut juga bisa menggerakkan sektor pariwisata yang menjadi ‘prime mover’ ekonomi NTT. Ribuan manusia yang datang tidak mungkin hanya untuk mengikuti acara tersebut. Mereka juga pasti akan cari tahu tentang NTT, khususnya Kota Kupang punya apa saja.

“Pariwisata bersama Asita (Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia), tolong pikirkan paket tour yang simpel dan terjangkau supaya mereka punya pilihan untuk pesiar di sini. Kalau 12 sampai 15 ribu orang yang datang, harus juga perhatikan penginapannya. PUPR Provinsi dan Kota Kupang harus bisa petakan mana yang bisa dibedah rumahnya untuk homestay karena jumlah kamar hotel kita tidak cukup. UMKM, Koperasi dan Perdagangan harus juga pikirkan mereka mau makan apa, oleh-oleh yang bisa mereka bawa pulang apa saja. Petakan semua kelompok UMKM, supaya kita jualan juga agar sejahteranya kita dapat,” pungkas Julie.

Baca Juga :   Rua Beach Resort Sumba Resmi di Buk

Sementara itu, Ketua Umum Panitia Pesparani Nasional, Jamaludin Ahmad dalam arahannya menyatakan, pertemuan tersebut bertujuan untuk membahas persiapan sekaligus menjawab kepercayaan dari pemerintah pusat terhadap NTT dalam menyukseskan acara akbar tersebut. Kegiatan ini sesuai harapan dari Gubernur harus bisa lebih baik dan hebat dari penyelenggaraan pertama di Ambon.

“Even ini harus punya multiplier efek terutama pariwisata sebagai prime mover dan harus terkoneksi dengan Visi NTT Bangkit menuju Sejahtera. Semua perangkat daerah dan elemen terkait harus bergandengan tangan. Kita akan keluarkan surat resmi supaya semua perangkat daerah mulai memasukan perencanaan dan penganggaran untuk menyukseskan acara ini. Acara ini harus punya dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat,”jelas Ketua PWNU NTT itu.

Ketua Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesparani Katolik Daerah (LP3KD) NTT, Frans Salem menyatakan, komitmen Pemerintah Provinsi NTT untuk menjadikan Pesparani Nasional di Kupang yang terhebat, sudah viral di mana-mana. Karenanya banyak orang yang mau datang dan mengikuti kegiatan ini nantinya.

“Secara nasional juga, Pesparani di NTT memberikan warna tersendiri saat Gubernur menunjuk ketua PWNU NTT sebagai ketua panitianya. Artinya pesparani adalah (medium) merajut persaudaraan sejati. Kita ingin NTT siapkan diri dengan baik karena banyak sekali orang yang akan datang ke NTT untuk buktikan bahwa NTT ingin jadi tuan rumah terbaik 50 tahun ke depan,” jelas mantan Sekda NTT tersebut.

Sementara itu Sinun Petrus Manuk selaku Ketua Tim 15 yang dibentuk Ketua Panitia Pesparani Nasional mengatakan, waktu pelaksanaan Pesparani Nasional 2020 dimulai tanggal 28 Oktober. Jumlah peserta diperkirakan mencapai 12 ribu orang.

“Semua perangkat daerah akan dilibatkan dalam kepanitiaan. Begitu juga umat dari berbagai agama diikutsertakan ” tutup Sinun Manuk. (R2)

Baca Juga :   Pedagang Kuliner di Stadion Oepoi Minta Komitmen Pemerintah NTT
Loading...
Loading...
loading...

SOSBUD

Pemuda Katolik Kota Kupang Gelar Pengobatan Gratis dan Bakti Sosial di Semau

Published

on

Rombongan Pemuda Katolik Kota Kupang mendapat penyambutan luar biasa dari para pemuda di Pulau Semau.

Kupang, penatimor.com – Pemuda Katolik Komisariat Cabang Kota Kupang melaksanakan kegiatan Live In di Stasi Semau Desa Uitiuh Tuan dan Desa Naikean Kecamatan Semau Selatan Kabupaten Kupang, Provinsi NTT selama dua hari, 20-21 Juli 2019.

Panitia Pelaksana, Rofinus Lamawato dalam laporannya menyampaikan ada beberapa agenda yang dilakukan yaitu pengobatan gratis kepada masyarakat di Desa Uitiuh Tuan, Bakti sosial di Kapela Naok yaitu tempat yang direncanakan akan dibangun gereja pariwisata dan pastoran oleh Keuskupan Agung Kupang dan perayaan ekaristi atau misa hari minggu bersama umat di Kapela Liman.

Kegiatan ini melibatkan 62 orang dengan bekerja sama dengan Orang Muda Katolik (OMK) Wilayah Oebobo B Paroki Sta. Maria Assumpta Kupang. OMK membantu dengan membawakan paduan suara dalam perayaan ekaristi.

Terkait pelaksanaan pengobatan gratis, Pemuda Katolik Kota Kupang bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Kupang dalam hal ini Dinas Kesehatan melalui Puskesmas Semau Selatan. Ada tenaga medis dokter, perawat, analis yang hadir. Selain pengobatan juga melakukan sosialisasi pola hidup sehat.

Rofin menambahkan, selain kegiatan pengobatan gratis, peserta juga berwisata karena daerah tersebut memiliki pantai yang luar biasa indahnya dengan pemandangan yang cantik.

Penjabaran Program

Ketua Pemuda Katolik Kota Kupang Yuvensius Tukung dalam sambutannya menyampaikan kegiatan ini adalah penjabaran program kerja dalam kepengurusan periode kepempimpinannya. Salah satu program kerja adalah mengunjungi stasi pinggiran kota seperti ini.

“Di kota sudah banyak orang yang urus tetapi di stasi ini masih keterbastaan orang. Oleh karena itu, kami ingin mencurahkan perhatian kepada umat di sini,” kata Yuven.

Menurut Yuven, Pemuda Katolik harus mengabdikan diri melalui berbagai kegiatan sosial.

“Mungkin nilainya sangat kecil apalagi kegiatan seperti ini dilaksanakan bukan karena Pemuda Kaotolik punya anggaran tetapi karena swadaya dan upaya pengurus dan panitia serta sumbangan donatur,” katanya.

Baca Juga :   Gelar Festival Sarung Tenun, Dekranasda NTT Libatkan 10 Ribu Peserta

“Orang berpikir, pengobatan gratis karena ada uangnya. Apalagi ada obatnya dan tenaga medisnya. Sebetulnya tidak. Ini hasil koordinasi baik saja. Ada pihak yang telah dengan tulus menyumbangkan obat-obatan,” kata Yuven menembahkan.

Yuven mengaku bersyukur dan berterima kasih karena dapat berperan sebagai jembatan penyalur kasih kepada umat dan masyarakat.

“Kami yakin banyak orang yang sesungguhnya punya kepedulian, namun punya keterbatasan sarana penyalurnya. Untuk itu, kami mencobanya,” kata Yuven yang juga Anggota DPRD Kota Kupang ini.

Dalam kesempatan itu, Pemuda Katolik menyumbang 150 sak semen untuk mendukung pembanngun pastoran dan gereja pariwisata.

Menurut Yuven, sumbangan ini merupakan pemberian dari alumni, senior, pengurus dan anggota Pemuda Katolik Kota Kupang.

Sementara itu, Ketua Stasi Semau Yostan Bella menyampaikan ucapan terima kasih kepada Pemuda Katolik Kota kupang yang datang mengunjungi.

“Ini pertama kali kami dikunjungi Pemuda Katolik dan kami sangat bersyukur. Kami tidak merasa sendirian lagi tetapi ada Saudara kami yang hadir di tengah-tengah kami,” kata Yostan Bella.

Pastor Pembantu Paroki Oeleta, Romo Adrianus Dimu Pr juga menyampaikan terima kasih kepada Pemuda Katolik. “Suasana ini mematahkan rasa keraguan saya terhadap eksistensi pemuda yang kesannya sedang tidur. Kehadiran Pemuda Katolik kembali meyakinkan saya bahwa masih ada pemuda yang memiliki sensitivitas atau kepekaannya terhadap umat,’ ucap Romo Adrianus Dimu.

Menurut Romo Adrianuas, kunjungan tersebut sangat membantu paroki yang mempunyai keterbatasan dalam banyak hal.

Ketua OMK Wilayah Oebobo, Tri Marselinus menyampaikan rasa terima kasih kepada Pemuda Katolik karena mereka dilibatkan dalam kegiatan ini.

“Jujur awalnya kami agak ragu tetapi setelah kami tiba di sini dan ikut di dalam kegiatannya. kami merasakan pengalaman baru dan kami telah diajak keluar dari zona nyaman,” kata Tri.

Baca Juga :   Danlantamal VII Kupang Berbagi Kasih dengan Anak Panti Asuhan

Turut serta dalam kunjungan di antaranya beberapa senior dan pengurus inti termasuk Theodora Ewalde Taek yang adalah Politikus PKB sekaligus Anggota DPRD Kota Kupang. (jim)

Loading...
Continue Reading

SOSBUD

KPM Pertahankan Budaya Manggarai Lewat Festival Budaya

Published

on

Ketua Panitia Festival Manggarai Emmiliana AK bersama tokoh Manggarai saat konfrensi pers di Anjungan NTT, TMII, Jakarta, Minggu (11/8/2019). Foto: Ist

Jakarta, penatimor.com – Komunitas Perempuan Manggarai Jakarta (KPM) menginisiasi kegiatan Festival Budaya Manggarai yang akan digelar di Anjungan NTT, TMII pada Sabtu dan Minggu, 17-18 Agustus 2019.

Dalam kegiatan tersebut, KPM bekerja sama dengan Komunitas Sanggar Ca Nai Kalimalang dan Ikatan Keluarga Manggarai Kebon Jeruk Jakarta (IKMKJ).

Acara tersebut sekaligus untuk memperingati dan memeriahkan HUT RI ke-74.

Tak hanya pentas budaya, festival tersebut juga sebagai ajang untuk mempromosikan beberapa makanan khas lokal Manggarai, keanekaragaman hasil pertanian, hasil kerajinan dan tenunan Manggarai yang selama ini sudah dikelola oleh beberapa Usaha Kecil Menengah (UKM) resmi maupun perorangan.

Ketua Panitia Festival, Emmiliana A.K mengatakan globalisasi termasuk globalisasi budaya bukanlah sebuah ancaman tetapi justru menjadi peluang untuk mengantar budaya lokal di pentas internasional tanpa harus kehilangan identitasnya.

“Karakter budaya lokal Manggarai bisa kehilangan identitasnya dan bahkan warna budaya itu sendiri akan luntur apabila kita sebagai pelaku sejarah terbawa arus gloablisasi tanpa bisa mempertahankan identitas khas budaya yang kita miliki,” ujar Emmiliana dalam konferensi pers di Anjungan NTT, TMII, Jakarta, Minggu (11/8/2019).

Emmilana pun meminta agar budaya Manggarai harus tetap berdiri kukuh dengan keaslian identitasnya yang syarat nilai kehidupan.

“Saya berharap keanekaragaman budaya Manggarai ini semakin dikenal luas tidak hanya oleh masyarakat Manggarai sendiri tetapi orang luar Manggarai pun bisa menikmati kemeriahan dan keunikannya, seperti tarian Caci, Ndudu Ndake, Danding, Sanda dan Mbata,” tuturnya.

Sementara Ketua IKMKJ, Libertus Jehani mengatakan pihaknya dalam acara tersebut nanti didapuk sebagai tamu undangan (Meka Landang). Sementara Sanggar Ca Nai sebagai pihak yang mengundang.

“Nanti yang berhadapan dengan kami adalah sanggar Ca Nai. Dalam kegiatan ini kami sudah persiapkan empat bulan yang lalu, kami sudah mulai,” kata Libertus.

Baca Juga :   Sejarah Nama Straat “A” di Kota Kupang

Menurut Libertus, untuk tarian Caci, pihaknya melibatkan 30 para penari, tarian Danding melibatkan 80 personel dan tarian Ndundu Ndake berjumlah 10 orang terdiri dari para gadis nan cantik.

“Kami datangkan semua atribut dari Manggarai dan sudah sampai barang-barangnya,” imbuhnya.

Sedangkan Ketua Sanggar Ca Nai Kalimalang, Ronny Amal mengatakan tarian caci tidak mempertontonkan kekerasan fisik. Akan tetapi tarian caci merupakan budaya yang mengandung banyak nilai seni.

“Caci adalah sebuah seni. Caci pertarungan satu lawan satu. Nilai seni dari caci dapat dilihat dari cara berpakaian, cara memukul dan menangkis,” katanya.

Roni berharap festival budaya tersebut bisa menjadi wadah para generasi penerus di perantauan untuk tetap mempertahankan budaya warisan leluhur tersebut.

“Neka hemong kuni agu kalo (jangan lupa tanah kelahiran atau budaya),” imbuhnya.

Pertahankan Budaya

Ketua KPM, Josefina Agatha Syukur menegaskan melalui kegiatan tersebut pihaknya ingin mempertahakan keaslian budaya Manggarai. Josefina menegaskan pihaknya menentang keterlibatan perempuan dalam tarian caci.

“Kalau ada (tarian) caci yang dilakukan oleh perempuan itu yang perlu kita hindari itu, tidak boleh ada,” tegasnya.

Josefina menambahkan pihaknya akan menjadi garda terdepan mempertahankan budaya caci yang telah turun temurun diwariskan secara historis oleh nenek moyang orang Manggarai.

“Jadi begini, apa yang sudah menjadi ada itu akan tetap dipegang teguh oleh KPM. Kalau KPM berada di depan justru KPM mau mengembalikan semua yang menjadi budaya Manggarai,” tegasnya.

“Jadi KPM ini menyelenggarakan acara begini bukan berarti mau menunjukkan kami setara, bukan. Karena kami sudah tahu bahwa kami memang setara, kami tidak pernah dilakukan tidak setara oleh laki-laki Manggarai,” tukasnya. (jim)

Loading...
Continue Reading

SOSBUD

Gubernur Viktor Apresiasi Kemampuan Onesimus Laa Panggil Ikan Dugong

Published

on

Foto. Ist

Kalabahi, Penatimor.com – Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat menyampaikan apresiasinya kepada Onesimus Laa atas kemampuannya yang bisa memanggil ikan dugong.

“Kita harus bangga memiliki orang seperti dia. Dia sangat berperan disini. Terima kasih Bapak Onesimus Laa,” ucap Gubernur Viktor, pada acara Festival Panggil Ikan Dugong yang diadakan di Pantai Wisata Mali Kabupaten Alor, Jumat (19/7/2019).

Ikan duyung alias dugong merupakan mamalia air yang hidup diperairan dangkal. Dulu sering ditangkap, kini ikan tersebut dijadikan objek wisata.

“Kita akan terkenal karena ada cerita. Festival Panggil Ikan Dugong ini adalah tradisi yang ada dan menjadi kekayaan yang kita miliki. Ini harus menjadi daya tarik internasional,” kata Viktor.

Viktor menegaskan, Festival Panggil Ikan Dugong ini harus dikemas dengan lebih baik lagi sehingga mendatangkan turis atau wisatawan yang terkenal agar memiliki nilai jual yang tinggi.

“Maka dari itu masyarakat diharapkan agar mampu memproduksi hasil olahan dari alam sekitar agar dapat meningkatkan nilai ekonomi dan dapat dipasarkan juga disini,” ujarnya.

“Saat ini sudah memiliki 40 persen kurang 50 persen. Kedepan kita harus mendeskripsikan dengan baik tentang pariwisata seperti makanan, minuman, belanja sehingga ekonominya meningkat,” imbuh Viktor.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi NTT, I Wayan Darmawa mengatakan, Kabupaten Alor memiliki lima potensi wisata, antara lain Wisata Taman Laut, Diving dan Snorkling, Pancing Mania, Wisata Budaya Takpala dan Bampalola. (mar)

Loading...
Continue Reading
Loading...




Loading…

error: Content is protected !!