Connect with us

SOSBUD

Lomba Tari Meriahkan HUT Ke-23 Kota Kupang Libatkan 60 Tim

Published

on

Pemkot Kupang menggelar lomba tarian daerah NTT di Balai Kota Kupang, Senin (15/4).

Kupang, penatimor.com – Dalam rangka merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-23 Kota Kupang, Pemerintah Kota (Pemkot) Kupang menggelar lomba tarian daerah NTT di Balai Kota Kupang, Senin (15/4).

Lomba tarian daerah NTT ini mengusung tema, “Mari satukan tekad wujudkan Kota Kupang sebagai kota layak huni dan pusat perekonomian yang berdaya saing”.

Sementara sub tema, “Dengan semangat HUT ke-23, kita tingkatkan kualitas infrastruktur dan penguatan ekonomi perkotaan dalam rangka pencapaian standar pelayanan perkotaan”.

Kegiatan ini dibuka oleh Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man, didampingi Penjabat Sekda Yos Rera Beka, pimpinan OPD dan jajaran Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Kupang.

Lomba tarian daerah diikuti oleh 60 tim, yang terdiri dari perwakilan Organisasi Pimpinan Daerah (OPD), instansi vertikal, kecamatan dan kelurahan.

Hadiah yang disiapkan yaitu Juara I mendapatkan Rp 3 juta, Juara II Rp 2,5 juta, Juara III Rp 1,5 juta, Juara IV, V dan VI mendapatkan hadiah Rp 1 juta.

Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man, mengatakan, lomba tarian daerah ini merupakan bagian dari rangkaian acara HUT Kota Kupang.

“Dalam lomba ini semuanya harus bergembira, tentunya semua berlomba agar menjadi juara, tetapi yang terpenting adalah bagaimana kebersamaan di Kota Kupang ini,” kata Wawali.

“Menang kalah tentunya hal biasa, yang paling penting adalah ketika semua berkumpul di sini, menggunakan pakaian adat daerah, ada kebanggaan di situ. Kita sebagai bagian dari daerah ini, ikut mempromosikan kekayaan budaya NTT,” kata lanjut dia.

Wawali sampaikan, sebagai bagain dari Kota Kupang, tentunya harus ikut bangga dan mempromosikan budaya NTT.

Menurut dia, Kota Kupang sebagai rumah bersama, dan rumah semua budaya NTT bertemu.

“Semua yang hadir di sini tampil berbeda, dengan balutan busana daerah. Tentunya tidak setiap hari kita mengenakannya, karena itu momen ini sangat penting. Kita semua bisa mengenal budaya lain yang beragam dengan keunikannya masing-masing,” katanya.

Wawali berharap, dengan semangat budaya ini akan terus dipelihara dan diwariskan kepada generasi penerus, agar jangan hanya berhenti di sini saja, tetapi generasi seterusnya akan terus memelihara budaya daerah sebagai kekayaan.

Sementara itu, Ketua Panitia Pelaksana Rita Lay, mengatakan, tujuan lomba tarian daerah adalah sebagai bagian mengisi momentum peringatan HUT Kota Kupang untuk meningkatkan semangat partisipasi dan menjalin hubungan kerja sama masyarakat dengan Pemkot Kupang dalam rangka pelayanan publik dan untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawab sebagai aparatur.

“Selain itu juga membina dan mempererat serta memperkokoh hubungan antara pegawai dan instansi vertikal lainnya yang ada pada lingkup Pemkot Kupang, juga sebagai wujud kepedulian pemerintah dan masyarakat dalam melestarikan kesenian dan budaya daerah NTT,” kata Rita Lay.

Terpantau, suasana di Balai Kota Kupang tampak ramai. Semua datang untuk memberikan dukungan kepada tim mereka dengan mengenakan pakaian adat daerah.

Ada tim yang mengenakan pakaian adat lengkap, dan ada pula tim yang hanya melingkarkan selendang di pinggang dan bahu.

Jenis-jenis tarian yang dibawakan di antaranya, tari woleka, okamusa, ledogawu, elang, tenun, gawi, lego-lego, tebe, munijo dan lainnya. (R1)

Advertisement
Loading...
Loading...
loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

SOSBUD

Gubernur Viktor Apresiasi Kemampuan Onesimus Laa Panggil Ikan Dugong

Published

on

Foto. Ist

Kalabahi, Penatimor.com – Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat menyampaikan apresiasinya kepada Onesimus Laa atas kemampuannya yang bisa memanggil ikan dugong.

“Kita harus bangga memiliki orang seperti dia. Dia sangat berperan disini. Terima kasih Bapak Onesimus Laa,” ucap Gubernur Viktor, pada acara Festival Panggil Ikan Dugong yang diadakan di Pantai Wisata Mali Kabupaten Alor, Jumat (19/7/2019).

Ikan duyung alias dugong merupakan mamalia air yang hidup diperairan dangkal. Dulu sering ditangkap, kini ikan tersebut dijadikan objek wisata.

“Kita akan terkenal karena ada cerita. Festival Panggil Ikan Dugong ini adalah tradisi yang ada dan menjadi kekayaan yang kita miliki. Ini harus menjadi daya tarik internasional,” kata Viktor.

Viktor menegaskan, Festival Panggil Ikan Dugong ini harus dikemas dengan lebih baik lagi sehingga mendatangkan turis atau wisatawan yang terkenal agar memiliki nilai jual yang tinggi.

“Maka dari itu masyarakat diharapkan agar mampu memproduksi hasil olahan dari alam sekitar agar dapat meningkatkan nilai ekonomi dan dapat dipasarkan juga disini,” ujarnya.

“Saat ini sudah memiliki 40 persen kurang 50 persen. Kedepan kita harus mendeskripsikan dengan baik tentang pariwisata seperti makanan, minuman, belanja sehingga ekonominya meningkat,” imbuh Viktor.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi NTT, I Wayan Darmawa mengatakan, Kabupaten Alor memiliki lima potensi wisata, antara lain Wisata Taman Laut, Diving dan Snorkling, Pancing Mania, Wisata Budaya Takpala dan Bampalola. (mar)

Continue Reading

SOSBUD

Peduli Sosial, HIPMI NTT Bantu Masyarakat Kurang Mampu

Published

on

Foto bersama pengurus HIPMI NTT usai memberikan keterangan pers, Selasa (18/6/2019).

Kupang, Penatimor.com – Sebagai wujud peduli sosial dari para pengusaha yang terhimpun dalam organisasi Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Provinsi NTT, akan menggelar memberikan bantuan kepada masyarakat kurang mampu khususnya di wilayah Kota Kupang.

Bantuan sosial itu akan diberikan kepada sejumlah panti asuhan dan beberapa keluarga tidak mampu. Kegiatan tersebut, akan dipadukan dalam acara Halal Bihalal Idul Fitri 1 Syawal 1440 Hijriyah di Celebes Resto dan Cafe, dengan tema
“Sinergitas untuk kebangkitan, kesejahteraan dan kemandirian daerah”, Kamis (20/6/2019).

“HIPMI menggelar kegiatan peduli sosial yang dipadukan dengan acara halal bihalal dan silaturahmi antar kader, pengurus dan anggota HIPMI dari berbagai daerah,” kata Ketua HIPMI NTT, Renold Arthur Lay saat menggelar jumpa pers, Selasa (18/6/2019).

Menurut Arthur, kegiatan ini juga bertujuan merekatkan kembali keakraban antara para pengurus dan anggota, serta momen berbagi kasih dengan sesama yang berkekurangan. Untuk bantuan sosial, akan diprioritaskan kepada para keluarga muslim, yang secara ekonomi termasuk dalam kategori kurang mampu.

“Bantuan sosial kita prioritaskan untuk keluarga muslim yang sangat berkekurangan, dan membutuhkan uluran tangan,” kata Arthur.

Selain memberikan bantuan sosial dalam kegiatan halal bihalal itu, HIPMI juga akan menggelar diskusi cerdas dalam rangka menyamakan persepsi atau kesepahaman membangun NTT ke depan.

“Kita samakan satu frekuensi membangun dan mengambil peran secara aktif, membangun NTT ke depan,” kata Arthur.

Arthur menjelaskan, HIPMI NTT saat ini berjuang sendiri, sebagai kelembagaan sendiri, tanpa berhubungan langsung atau berafiliasi dengan pemerintah dan lainnya.

“Kita ingin menjadi satu bagian dalam membangun ekonomi NTT. Karena dalam pandangan kami, hari ini pertumbuhan ekonomi kita baik, pertumbuhan investasi baik, tetapi pertanyaannya adalah kenapa NTT selalu dikatakan sebagai daerah tertinggal, daerah terbelakang, berkekurangan? Posisi kita selalu disebut daerah yang tidak jelas, dan tidak tentu nasibnya,” ungkap Arthur.

Hal itu ditegaskan kembali oleh Christian Widodo Ketua HIPMI Kota Kupang. Menurut Christian, sudah saatnya HIPMI NTT mengambil peran dalam membangun NTT. Hal ini, karena anggota HIPMI NTT adalah pelaku-pelaku usaha muda, terutama di bidang UMKM.

“Memperkuat ekonomi NTT ke depan, perlu didorong, perlu ada stimulus untuk bisa mengembangkan pelaku usaha UMKM, sehingga semakin banyak yang bertumbuh,” kata Christian.

Menurut Christian, perlu strategi-strategi ke depan bagaimana membangun ekonomi yang lebih inklusif dan merata untuk seluruh elemen masyarakat. Dengan jumlah bisnis yang semakin kait mengait satu dengan yang lainnya sehingga perlu ada satu frekuensi yang sama.

“Hari ini HIPMI mau mengambil peran, bahkan sudah mengambil peran melalui pelaku-pelaku UMKM, pelaku industri kreatif. Kita ingin ada dukungan atau partisipasi aktif dan mungkin ada stimulus dari pemerintah,” tandas Christian. (R2)

Continue Reading

SOSBUD

Galang Dana, THS-THM Kupang Gelar Konser Musik

Published

on

Panitia dan pengisi kegiatan konser musik Dentang Nada pose bersama, Jumat (14/6) malam.

Kupang, penatimor.com – Kaderisasi nasional Tunggal Hati Seminari (THS) dan Tunggal Hati Maria (THM) melaksanakan kegiatan konser musik bertajuk “Dentang Nada”.

Kegiatan dalam rangka penggalangan dana ini dilaksanakan di Gereja Santa Maria Assumpta, Jalan Perintis Kemerdekaan 1, Kelurahan Kayu Putih, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang, Jumat (14/6) malam.

Kegiatan Dentang Nada terlaksana atas kerja sama THS-THM Distrik Keuskupan Agung Kupang (KAK) dan Sendratasik Unwira Kupang.

Turut memeriahkan kegiatan ini Rojan Band alias Romo Band
Jaman Now.

Kegiatan pengalangan dana ini dimulai dari pukul 19.30, dan sebanyak 17 lagu berbagai genre yang dipersembahkan pada malam itu.

Ketua Panitia Konser Luis Bria, kepada wartawan, mengatakan, kegiatan pengalangan dana tersebut diawali dengan acara seremonial.

Ketua Panitia Konser Luis Bria

Kemudian penampilan Sendratasik yang mempersembahkan lagu-lagu bergenre klasik, country dan pop daerah NTT.

Dan pada jeda waktu istirahat setiap session diisi oleh Rojan Band.

“Setiap lagu yang dibawakan Rojan Band kami lelangkan, dan banyak umat dan penonton yang sangat antusias berpartisipasi,” jelas Luis Bria.

Dia melanjutkan, konser pengalangan dana ini untuk mensukseskan kegiatan kaderisasi nasional, yang melibatkan seluruh Keuskupan se-Indonesia.

“Ada kurang lebih 30 keuskupan. Kaderisasi nasional akan dilaksanakan pada 21-27 Juni di Seminari Menengah Oepoi,” ungkap dia.

Selain konser pengalangan dana semalam, pada 21-27 Juni, akan dilakukan kegiatan Kaderisasi Kepelatihan untuk pembinaan kader-kader muda THS-THM, supaya semakin militan dalam berbagai bentuk sikap dan karakternya.

“Kita berharap lewat kegiatan ini juga bisa membangun spirit kepada kaum muda agar bisa mengembangkan bakat yang terpendam untuk bisa ditampilkan. (wil)

Continue Reading

Loading…




Loading…

Trending

error: Content is protected !!