Connect with us

SOSBUD

Festival Wastra Nusantara, Ada Tenun Sumba

Published

on

Pembukaan Festival Wastra Nusantara di Museum Kepresidenan Republik Indonesia, Balai Kirti, Bogor, Senin (8/4).

Bogor, penatimor.com – Festival Wastra Nusantara di Museum Kepresidenan Republik Indonesia, Balai Kirti, Bogor yang dibuka Presiden ketiga RI BJ Habibie berlangsung meriah.

Banyak pengunjung yang hadir karena ingin melihat koleksi wastra ibu-ibu negara.

Direktur Jenderal Kebudayaan (Dirjen Kebudayaan) Kemendikbud Hilmar Farid, menjelaskan, wastra adalah kain tradisional yang memiliki makna dan simbol tersendiri, yang mengacu pada dimensi warna, bahan, dan ukuran. Wastra dapat berupa batik, songket, dan tenun.

“Wastra dianggap bernilai tinggi karena setiap wastra sejatinya memiliki sejarah dan maknanya masing-masing,” kata Hilmar dalam Pembukaan Festival Wastra Nusantara, di Museum Kepresidenan Republik Indonesia, Balai Kirti, Bogor, Senin (8/4).

Dijelaskan Hilmar, festival ini merupakan kali pertama diselenggarakan dengan menampilkan koleksi wastra para ibu negara, mulai dari ibu negara pertama hingga ibu negara saat ini. Selain itu, juga ditampilkan koleksi para tokoh nasional dan kolektor yang diseleksi secara khusus oleh tim kurator.

“Maksud dari kegiatan ini sederhana, karena sudah tersimpan cukup lama di museum nasional. Persiapan cukup singkat dan menghadirkan tidak kurang dari 100 wastra. Saya sendiri memakai wastra dari Sumba Timur,” jelas Hilmar.

Di samping menampilkan koleksi tersebut, lanjut Hilmar, festival ini diharapkan bisa mengajak siswa untuk mengenal dan mempelajari wastra. Wastra tidak sekadar kain tetapi ada nilai-nilai dan filosofinya. Banyak dari kita menggunakan wastra ibarat perpustakaan berjalan. Maksud dari pameran ini yaitu bisa mengembalikan makna nilai yang ada di tradisi kita.

“Kami akan berkeliling untuk memamerkannya ke seluruh Indonesia mulai Mei 2019. Ada 111 museum di Indonesia yang dikelola oleh pemerintah, baik pusat maupun daerah. Dengan cara itu, kita bisa meneruskan nilai nilai kepada generasi berikutnya,” pungkasnya. (R4)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

SOSBUD

Pameran Pembangunan di Kefamenanu Perketat Protokol Kesehatan

Published

on

Salah satu pengunjung pameran tampak mencuci tangan sebelum memasuki stan pameran.
Continue Reading

SOSBUD

Gubernur VBL: Lontar Pohon Kehidupan Masyarakat NTT

Published

on

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat
Continue Reading

SOSBUD

Keluarga Besar Lamaholot di Kupang Gelar Silaturahmi Tahun Baru 2020

Published

on

Ketua IKAL Dr. Kotan Y. Stefanus, S.H, M.Hum., dalam jumpa pers (30/1/2020) petang.
Continue Reading
loading...