Connect with us

UTAMA

TPDI Soroti Dugaan Mafia Seleksi Calon Komisioner KPU NTT

Published

on

Petrus Salestinus (NET)

Jakarta, penatimor.com – Semua organ penting penyelenggara Pemilu 2019 (KPU, Bawaslu dan DKPP) harus mencermati dan merespons dugaan masyarakat akan adanya permainan mafia dalam proses seleksi Komisioner KPU Provinsi NTT.

Bahkan ada pengamat politik yang meminta agar proses seleksi anggota Komisioner KPU NT dihentikan karena ditenggarai ada sebagian calon peserta merupakan titipan kelompok tertentu.

Meskipun tanpa menyebut siapa kelompok tertentu dimaksud, akan tetapi dugaan kuat kelompok tertentu yang dimaksud adalah oknum-oknum yang berasal dari Parpol-Parpol yang merasa punya jaringan kekuasaan bahkan dari jaringan incumbent anggota DPR RI yang ingin pertahankan kursinya tanpa mau berkeringat.

Koordinator Tim Pembela Demokrasi Indonesia (TPDI) Petrus Salestinus dalam keterangan di Jakarta, Sabtu (1/12), menilai hal ini adalah budaya penyakit warisan yang selalu muncul pada setiap Pemilu dan Pilkada.

“Potensi melahirkan daya rusak yang tinggi hingga menurunkan kualitas demokrasi pada setiap Pemilu dan Pilkada, justru dari permainan menempatkan calon titipan pada setiap kabupaten dalam satu provinsi,” kata Petrus.

“Inilah yang menyebabkan para calon muka lama yang tidak pernah memperhatikan kondisi sosial masyarakat di NTT ketika rakyat menjerit, tetapi mereka selalu sukses meraih suara paling tinggi melebihi perolehan suara calon-calon yang lain pada setiap Pemilu,” lanjut dia.

Karena itu, menurut Petrus, kalau saja budaya titip calon dan golkan calon titipan dalam setiap seleksi Komisioner KPU tidak diakhiri maka Pemilu dan KPU hanya akan melahirkan wakil-wakil rakyat yang tidak berintegritas moral yang baik karena mereka lahir dari komisioner penyelenggara Pemilu yang tidak berintegritas moral yang baik sebagai akibat adanya KKN dalam seleksi Komisioner KPU.

“Inilah yang harus diperhatikan dan diakhiri oleh pemerintah terutama dalam proses seleksi melahirkan komisioner penyelenggara Pemilu di setiap provinsi,” tandas advokat senior Peradi di Jakarta itu.

Dia menambahkan, adanya permintaan agar proses seleksi Komisioner KPU NTT pertanda ada yang salah, bahkan kesalahan itu sangat fatal tetapi dibiarkan bahkan dianggap tidak ada masalah.

“Inilah yang menyebabkan setiap Pemilu hanya melahirkan anggota DPR yang bermental korup pada ngumpul di Senayan dan di setiap provinsi dan kabupaten menjadi target OTT KPK dan menjadi penghuni LP Sukamiskin dan lainnya,” tutup Petrus Salestinus. (R4)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

Hasil Swab Reaktif Covid-19, 5 Calon Polisi Langsung Digugurkan

Published

on

Panitia penerimaan anggota Polri saat memberikan pengarahan sebelum proses pemeriksaan kesehatan tahap I.
Continue Reading

UTAMA

IJTI Provinsi NTT Bantu Jurnalis Televisi Terdampak Seroja di Kupang

Published

on

Ketua IJTI NTT Fabianus Benge ketika menyerahkan bantuan sembako pada jurnalis televisi di Kota Kupang.
Continue Reading

HUKRIM

Anita Gah Cek Data Beasiswa PIP di BRI, Surat Kuasa Tidak Sesuai Juknis

Published

on

Anggota DPR RI Komisi X Anita Jacoba Gah mengecek langsung data penerima beasiswa Program Indonesia Pintar (PIP) pada BRI KCP Tenau, Kupang, NTT, Rabu (5/5/2021).
Continue Reading