Connect with us

HUKRIM

Kejati Periksa Jonas Salean

Published

on

Jonas Salean

Kupang, penatimor.com – Pihak Kejati NTT melalui Bidang Intelijen tengah melidik kasus dugaan penyerobotan aset berupa lahan milik Pemkab Kupang di Jl. Veteran, Kota Kupang.

Penyerobotan lahan milik pemerintah itu diduga dilakukan Jonas Salean yang tak lain adalah mantan Wali Kota Kupang.

Jonas pun telah diundang penyelidik Kejati NTT untuk didengar klarifikasi atas persoalan tersebut.

Sosok yang juga mantan Sekda Kota Kupang itu memenuhi panggilan penyelidik pada Selasa (7/11) pagi.

Dia kemudian diperiksa oleh Kasi I Bidang Intelijen Yupiter Selan di ruang pemeriksaan di lantai 2 gedung kantor Kejati NTT, selama dua jam, dari pukul 09.00-11.00.

Usai pemeriksaan, Jonas yang mengenakan kemeja putih lengan panjang dipadu celana kain hitam itu, dengan menenteng sebuah map cokelat di tangan kirinya langsung meninggalkan kantor Kejati.

Jonas yang juga Ketua DPD II Partai Golkar Kota Kupang dan kini Caleg DPRD Provinsi NTT Dapil Kota Kupang itu, tampak menyapa sembari menebar senyum kepada petugas piket di lobi gedung Kejati.

Dia terus berjalan keluar gedung Kejati menuju sebuah mobil warna hitam dengan nomor polisi DH 1988 LS di parkiran yang langsung membawanya meninggalkan komplek Kantor Kejati NTT yang beralamat di Jl. Adhyaksa Nomor 1 Kupang.

Kasi Penkum dan Humas Kejati NTT Iwan Kurniawan yang dihendak dikonfirmasi terkait pemeriksaan itu, tidak berada di tempat, karena sedang mengikuti kunjungan Kejati NTT ke Kejari Sumba Timur dan Kejari Sumba Barat.

Dihubungi ke nomor ponselnya namun tak aktif, begitu pun pesan WhatsApp tidak dibalas.

Jonas Salean yang dihubungi via ponsel tak menjawab. Pesan singkat yang dikirim juga tidak diresponnya.

Informasi yang berhasil dihimpun di lingkungan Kejati NTT, menyebutkan, aset berupa lahan milik Pemkab Kupang tersebut telah menjadi milik pribadi Jonas Salean dengan diterbitkannya sertifikat hak milik (SHM) atas nama Jonas Salean oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Kupang.

Lahan tersebut kini telah dikontrakan di salah satu bank di Kota Kupang dan salah satu rumah makan, bahkan di atas lahan tersebut telah dibangun ruko sebagai tempat usaha.

Dalam kasus ini, Jonas Salean menerbitkan Surat Keputusan (SK) Wali Kota Kupang yang ditandatangani oleh dirinya sendiri sebagai Wali Kota Kupang, untuk pengalihan aset tersebut kepada dirinya sendiri.

Dalam melidik kasus ini, tim penyelidik Bidang Intelijen Kejati NTT juga telah memintai klarifikasi para pihak terkait lahan dimaksud, termasuk pihak BPN Kota Kupang. (R1)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

HBA Ke-61, Kejari TTU Hadiahi Tersangka Penganiayaan SKP2 dan Piagam Penghargaan kepada Korban

Published

on

Kajari TTU, Roberth Jimmy Lambila, S.H.,M.H.,menyerahkan piagam penghargaan kepada korban Natsimus Asionpah.
Continue Reading

HUKRIM

Gunakan Kapal Pinisi, Kejari Lembata Gelar Prosesi Tabur Bunga di Teluk Lewoleba

Published

on

Kajari Lembata, Ridwan Sujana Angsar, SH., dan Ketua Ikatan Adhyaksa Dharma Karini Daerah Lembata, Ny. Melani Angsar hendak melepaskan karangan bunga di Teluk Lewoleba, Rabu (21/7/2021) pagi.
Continue Reading

HUKRIM

Pimpinan RS Siloam Kupang Nyaris jadi Korban Penipuan-Pemerasan, Pelaku Mengaku Perwira Polisi

Published

on

Direktur RSU Siloam Kupang, dr. Hans Lie, MSc., dan Kapolres Kupang Kota, AKBP Satrya Perdana P. Tarung Binti, SIK.
Continue Reading
error: Content is protected !!