Connect with us

PENDIDIKAN

SDN Fatuael Butuh Intervensi Pemerintah

Published

on

Foto: IST

Kupang, Penatimor.com – Kondisi fisik gedung SND Fatuael di Desa Manubelon, Kecamatan Amfoang Barat Daya yang beratapkan daun gewang, berdinding bebak atau pelepah gewang dan berlantai tanah sangat membutuhkan intervensi dari pemerintah.

Ketua DPC Partai Demokrat Kabupaten Kupang, Winston Neil Rondo sampaikan ini kepada wartawan di Kupang, Jumat (12/10/2018).

Winston mengatakan, bersama pengurus dan 15 orang caleg Demokrat pada Kamis (11/10) melakukan aksi peduli sosial pendidikan di SDN Fatuael. Kondisinya sangat memprihatikan, karena sejak sekolah itu didirikan pada tahun 2011, belum tuntas menjawabi kebutuhan akan ruang belajar yang memadai.

“Karena dari jumlah rombongan belajar (rombel) yang ada, baru dua rombel yang dibangun permanen, sedangkan sisanya masih darurat,” ungkap Winston.

Dia mengatakan, untuk mengatasi atap yang rusak, masyarakat secara swadaya telah menggantinya sebanyak dua kali, sambil menanti bantuan pemerintah, namun hingga saat ini belum ada bantuan.

“Partai Demokrat melalui Fraksi di DPRD Kabupaten Kupang ditugaskan untuk memperjuangkan bantuan melalui APBD ataupun DAK,” katanya.

Dalam kesempatan dialog dengan pihak sekolah dan sekitar 60 orang tua dari 96 siswa, mereka sangat mengharapkan adanya perhatian dari pemerintah. Tertius Manek, salah satu orang tua siswa mengatakan, mereka sudah terlalu lama menunggu bantuan dari pemerintah.

“Bahkan sudah hampir 3 kali mengganti atap daun dan dinding bebak, tetapi bantuan itu pun tak kunjung datang. Apakah karena kami jauh sehingga kami dilupakan,” katanya mengutip pernyataan Tertius.

Bahkan, Tertius juga meminta supaya sekolah tersebut bisa diangkat agar sederajat dengan sekolah-sekolah lainnya. “Sebab jangan bicara soal buku saja dan lain-lain tetapi bangunan sekolah saja gedungnya masih seperti ini,” katanya.

Kepala Dusun II Desa Manubelon, Oktovianus Baitnenas mengatakan, pihaknya sudah sejak 7 tahun lalu mengusulkan melalui Musrenbang Des dan Musrenbang Kecamatan agar sekolah tersebut menjadi prioritas, tetapi tetap saja belum terealisasi hingga saat ini.

“Kami hampir-hampir putus asa juga, sampai adanya aksi sosial Partai Demokrat, ini baru kami pernah dengar ada partai yang buat begini, dan kami berharap banyak agar Demokrat memperjuangkan usulan kami,” ujarnya.

Kasat Polisi Pamong Praja (Pol PP) Kecamatan Amfoang Barat Daya, Mbura yang mewakili pemerintah kecamatan setempat mengatakan, selain SDN Fatuael, terdapat 2 SMP di daerah itu yang mengalami kondisi serupa, yaitu SMPN 3 dan SMPN 4 Amfoang Barat Daya.

“Dua SMP ini juga mengalami nasib yang sama mirisnya, bahkan lebih parah lagi karena bangunannya seratus persen darurat,” ujarnya. (R2)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PENDIDIKAN

Donasi untuk Bocah Satu Kaki di Kupang Capai Rp 27 Juta, Digalang Forum Wartawan

Published

on

Forum Wartawan NTT Peduli berpose bersama usai menyerahkan langsung bantuan itu ke bocah difabel Yesi Ndun dan keluarganya.
Continue Reading

PENDIDIKAN

Tetap Semangat Sekolah, Bocah Satu Kaki di Kupang Dambakan Kaki Palsu

Published

on

Yessi Ndun, siswa SD di Desa Tuapanaf, RT 006/RW 003, Kecamatan Takari, Kabupaten Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur yang rajin ke sekolah walau hanya memiliki satu kaki.
Continue Reading

PENDIDIKAN

Dinas Pendidikan Kota Kupang Segera Bagikan Seragam Sekolah ke 50 Ribu Siswa

Published

on

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Kupang Drs. Dumuliahi Djami, Msi., yang diwawancarai (3/9/2020) petang.
Continue Reading
loading...