Connect with us

HUKRIM

Polisi Kejar Sipri Akoit, Penculik Anak di Bakunase

Published

on

Sipri Akoit

Kupang, penatimor.com – Kepolisian Sektor (Polsek) Oebobo Polres Kupang Kota masih terus melakukan pengejaran terhadap pelaku Sipri Akoit (SA) yang terlibat dalam kasus penculikan terhadap anak Ryzki Nomleni (6) warga kelurahan Bakunase II, Kecamatan Kota Raja, Kota Kupang.

Adapun saat ini polisi sementara melacak keberadaan pelakunya serta berkoordinasi dengan pihak keluarga pelaku yang sangat koperatif dalam memberikan informasi terkait perkembangan keberadaan pelaku SA.

Demikian diungkapkan Kapolsek Oebobo Polres Kupang Kota AKP Yulius Lau kepada wartawan, Senin (20/8) per telepon.

Yulius mengatakan bahwa pihaknya telah melacak sejumlah lokasi dari pelaku SA yang terus berpindah dari satu tempat ke tempat lain, bahkan saat ini pihaknya mendapat informasi bahwa pelakunya telah melarikan diri ke luar kota Kupang.

“Kami sudah melacak keberadaan pelaku SA, bahkan telah menyebarkan informasi ciri dan sketsa wajah pelakunya ke berbagai wilayah serta berkoordinasi dengan Polres dan Polsek jajaran, bahkan pihak keluarga pelaku juga koperatif dalam memberikan informasi kepada kami,” ungkap Yulius.

Terhadap kasus ini, lanjut Yulius, kasus ini menjadi atensi khusus dari pimpinan sehingga pihaknya berharap segera menemukan pelakunya dan melanjutkan proses hukum atas perbuatannya.

Pihak keluarga pelaku SA menilai pemberitaan versi keluarga korban sangat berlebihan dan menyudutkan, pasalnya dalam kasus ini pelaku nekat menculik korban karena memiliki alasan yang kuat.

Kakak kandung pelaku, Juli mengatakan bahwa selama ini pelaku dikenal baik dan tidak pernah melakukan perbuatan kriminal apapun serta merugikan keluarganya.

“Sebagai keluarga, kami siap bertanggungjawab atas perbuatan dari pelaku, namun pelaku sampai nekat menculik korban karena memiliki alasan yang kuat, bahkan pelaku tidak memiliki niat sedikitpun untuk menyakiti korban,” jelas Juli.

Lebih lanjut Juli menambahkan kejadian saat itu pelaku menjemput korban di depan Gereja Alfa Omega Labat, kemudian membawanya pergi selama beberapa hari.

“Saat saksi menemukan korban di Kali Dendeng, saat itu pelaku hendak mandi sekaligus mencuci motor, bahkan pelaku juga menyuruh korban untuk mandi karena belum mandi berhari-hari, namun korban menolak, sehingga pelaku emosi dan langsung memegang krak baju korban dan menceburnya ke air, dan saat bersamaan itu saksi melihatnya dan berpikir pelaku hendak menyakiti korban,” tambah Juli.

Terkait dengan hubungan pelaku dan korban, lanjut Juli, keduanya sudah saling mengenal dan sangat dekat seperti ayah dan anak, bahkan pelaku, korban dan ibunya pernah tinggal bersama selama satu tahun lamanya.

“Pelaku telah memiliki istri sah dan seorang anak, namun pelaku melalui akun facebook mengenal ibu korban, kemudian melarikan diri bersama korban dan ibunya tiggal bersama di tempat kos yang berpindah-pindah,” ungkap Juli.

Namun setelah menjalin hubungan gelap selama lebih dari setahun, ibu korban pun akhirnya meninggalkan pelaku da melarikan diri ke Papua sehingga pelaku merasa sakit hati.

“Pelaku kemudian menculik korban dengan harapan agar ibu korban segera datang ke Kupang dan menyelesaikan urusan mereka, namun pihak keluarga korban pun akhirnya melaporkan kejadian ini kepada polisi dengan laporan penculikan anak,” ujar Juli. (R1)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

Jonas Salean ‘Bebas’

Published

on

Jonas Salean saat meninggalkan kantor Kejati NTT, Selasa (27/10/2020).
Continue Reading

HUKRIM

Kajati NTT jangan Campuradukkan Wewenang Administrasi Negara dan Wewenang Penuntutan Jaksa

Published

on

Petrus Salestinus (NET)
Continue Reading

HUKRIM

Polisi Ciduk Pelaku Penganiayaan di Kupang, Gunakan Parang, Korban Pegawai Navigasi

Published

on

Jeskial Lodo Ndilu alias Eky alias Bartex (29), warga Jalan Banteng, Kelurahan Airnona, Kecamatan Kota Raja.
Continue Reading
loading...