Connect with us

UTAMA

Bocah Johanis Andi Kalla, Penyelamat Upacara HUT Kemerdekaan di Perbatasan RI-Timor Leste

Published

on

Johanes Andi Kalla si pemanjat tiang bendera saat upacara HUT ke-73 RI di Mota'ain, Kabupaten Belu, Jumat (17/8).

Atambua, penatimor.com – Aksi heroik ditunjukan Johanis Andi Kalla saat upacara peringatan HUT ke-73 Kemerdekaan RI di Mota’ain, Desa Silawan, Kecamatan Tasifeto Timur, Kabupaten Belu, Jumat (17/8) pagi.

Bagaimana tidak, saat pasukan pengibar bendera (Paskibra) hendak mengibarkan bendera merah putih, tiba-tiba tali bendera putus.

Insiden yang terjadi sekira pukul 09.40 itu membuat semua peserta upacara panik dan upacara pun tertunda beberapa saat.

Secara spontan, Johanis Andi Kalla yang adalah siswa Kelas VII SMP Negeri Silawan ini langsung berlari dari barisannya dan memanjat tiang bendera untuk mengambil bagian tali yang putus dan tersangkut di puncak tiang bendera setinggi 7 meter.

Upacara akhirnya tetap dilanjutkan, dan lagu Indonesia Raya pun dinyanyikan hingga selesai.

Saat bocah yang akrab disapa Joni itu memanjat tiang bendera, Paskibra tetap siaga memegang bendera.

Sebelum insiden itu, bendera sudah dalam posisi siap dikibarkan. Kedua unjung bendera sudah terikat pada unjung tali, namun tiba-tiba saja putus saat ditarik.

Setelah berhasil mengambil ujung tali yang putus, Joni yang dibantu Paskibra dan petugas TNI dan Polri langsung mengikat kembali bendera dan dikibarkan kembali dengan penghormatan.

Wakil Bupati Belu, J.T Ose Luan selaku inspektur upacara, mengatakan, insiden tersebut sama sekali tidak direncanakan, untuk itu masyarakat diminta tidak membuat penafsiran sendiri.

“Kita tentu berharap insiden seperti ini tidak terjadi lagi, dan tentu lewat persiapan yang lebih baik ke depan. Mari kita belajar dari insiden ini agar ke depan kejadian serupa tidak terjadi lagi,” harap Ose Luan.

Orang nomor dua di Pemkab Belu itu juga mengapresiasi spontanitas dan andil bocah Joni Andi Kalla yang telah memanjat tiang bendera dan mengambil sisa tali bendera yang putus dan tersangkut di puncak tiang.

“Dia penyelamat kita pagi ini. Penyelamat upacara HUT Kemerdekaan. Terima kasih pahlawan kecil. Ini pembelajaran untuk kita semua. Spontanitas dan keberaniaan yang ditunjukan sungguh telah menggugah saya,” pungkas Ose Luan. (R4)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

PENDIDIKAN & SASTRA

100 Guru di Kota Kupang Dibekali Moderasi Beragama

Published

on

Training of Trainer menjadi guru pelopor moderasi beragama di sekolah yang digelar BNPT dan FKPT NTT di Aula Gereja HKBP Kupang, Jumat (27/5/2022).
Continue Reading

HUKRIM

Korupsi Alkes Rp 2,7 Miliar di TTU, Jaksa Akan Jemput Paksa 3 Saksi, Berpotensi Tersangka

Published

on

Tersangka IWN dilarikan ke rumah sakit untuk dirawat lantaran jatuh sakit saat menjalani pemeriksaan di Kejaksaan Negeri TTU.
Continue Reading

HUKRIM

SALUT! Kapolres Kupang Selamatkan Kerugian Negara Rp 2 Miliar dari Pajak Galian C, Disetor 8 Perusahaan

Published

on

Kapolres Kupang AKBP FX Irwan Arianto bersama Bupati Kupang Drs Korinus Masneno saat serah terima uang Rp 2 miliar lebih di Mapolres Kupang.
Continue Reading
error: Content is protected !!