Connect with us

POLKAM

Pemprov NTT Intervensi Satu Destinasi Wisata Tiap Kabupaten/Kota

Published

on

Beni Wahon, Kepala Bidang Destinasi Wisata Dinas Pariwisata NTT

Kupang, penatimor.com – Pemerintah Provinsi melalui Dinas Pariwisata mengintervensi satu destinasi wisata di setiap kabupaten/kota di NTT atau sebanyak 22 destinasi wisata yang pengelolaannya menjadi kewenangan provinsi.

Kepala Bidang Destinasi Wisata Dinas Pariwisata NTT, Beni Wahon sampaikan ini kepada wartawan di Kupang, Jumat (27/4/2018).

Beni menjelaskan, intervensi provinsi terhadap destinasi wisata di 22 kabupaten/kota itu berpedoman pada Peraturan Daerah (Perda) 2 Tahun 2018 tentang Kawasan Strategis Pariwisata Provinsi (KSPP). Destinasi wisata sebagaimana tercantum dalam KSPP yang kewenangan pengelolaannya diintervensi provinsi itu didominasi oleh destinasi wisata alam.

“Potensi wisata pada empat kabupaten di Pulau Sumba lebih banyak didominasi oleh wisata budaya,” kata Beni.

Dia mengatakan, destinasi wisata yang kewenangan pengelolaannya diintervensi provinsi itu sangat membutuhkan dukungan lintas sektor dan lintas organisasi perangkat daerah (OPD) terkait, bukan hanya menjadi tanggung jawab Dinas Pariwisata. Memang pada tataran kebijakan sudah diatur sangat baik, tapi pada tataran implementasi belum berjalan baik.

“Alokasi anggaran untuk mendukung kebijakan pengembangan KSPP itu belum nampak sesuai kebutuhan sehingga pada tataran pelaksanaan di lapangan belum berjalan maksimal,” ungkap Beni.

Lebih lanjut dia menyampaikan, idealnya kabupaten/kota juga memberi perhatian terhadap destinasi pada KSPP yang kewenangan pengelolaan berada di tingkat provinsi. Namun tidak semua kabupaten sejalan dengan apa yang diharapkan itu, karena tempat wisata yang menjadi titik perhatian kabupaten berbeda. Pemerintah kabupaten tidak bisa disalahkan dengan perbedaan perhatian pada tempat destinasi wisata.

Pemerintah kabupaten bisa saja memiliki cara pandang yang berbeda, dengan sebuah pemikiran kalau destinasi yang sudah ditangani provinsi, sebaiknya mereka memberi perhatian pada tempat destinasi yang lain.

“Padahal sinergitas dan kerja sama antara pemerintah kabupaten dan provinsi sangat dibutuhkan dalam memberi perhatian pada tempat destinasi wisata yang sama,” harap Beni. (R2)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PILKADA

APMS dan Kelompok Pengecer BBM di Sabu Raijua Dukung Pilkada Damai, Hindari Hoax dan Isu SARA

Published

on

Agen Premium Minyak Solar (APMS) dan kelompok pengecer Bahan Bakar Minyak (BBM) di Kabupaten Sabu Raijua mendukung pemilihan kepada daerah (Pilkada) Damai pada 9 Desember 2020 mendatang.
Continue Reading

POLKAM

GP Ansor Kupang Ajak Kaum Muda Jaga Kamtibmas, Wujudkan Pilkada Damai

Published

on

Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kota Kupang mengajak seluruh generasi muda agar bersama menjaga persatuan dan menciptakan Kamtibmas yang kondusif.
Continue Reading

NASIONAL

TPDI Minta Jokowi Tidak Obral Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan

Published

on

Petrus Salestinus
Continue Reading