Connect with us

PILKADA

Mama Emi Ingin Bandara NTT Punya Alat Pendeteksi Narkoba

Published

on

Cawagub NTT, Emelia Julia Momleni

Kupang, penatimor.com – Cawagub NTT nomor urut 2, Emellia Julia Nomleni, berharap agar bandara-bandara yang ada di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dilengkapi dengan alat khusus pendeteksi narkoba. Alat ini untuk memastikan para penumpang yang keluar masuk di wilayah Provinsi Kepulauan ini bebas dari narkoba.

“Kita berharap pada tiap-tiap bandara ada alat khusus pendeteksi narkoba. Ini untuk mencegah masuknya para pengedar narkoba ke daerah ini,” kata Mama Emi, sapaan Emelia, Kamis (26/4/2018).

Menurutnya, penerapan sistem ini tentu akan berpengaruh terhadap kenyamanan penumpang. Namun, hal ini dilakukan demi mencegah masuknya narkoba ke provinsi ini.

“Tentu memengaruhi kenyamanan penumpang. Namun jika dilakukan terus-menerus, masyarakat pasti akan memahami,” terangnya.

Menurut politikus PDI Perjuangan ini, ketidaknyamanan penumpang tentu tidak akan sebanding dengan kasus narkoba yang akan terjadi nanti jika tidak ada penanganan serius.

“Untuk meminimalisir pengedaran narkoba, rasanya wajar jika dilakukan pemeriksaan ketat kepada para penumpang. Lambat-laun, masyarakat pasti menyadari manfaatnya,” jelasnya.

Pasangan Marianus Sae ini menuturkan, orang-orang dengan berbagai cara memasukkan narkoba ke wilayah-wilayah tertentu. Sistem keamanan yang kurang ketat akan memudahkan aksi mereka.

“Upaya-upaya peminimalisiran seperti ini wajib dilakukan. Dengan begitu, kita bisa meminimalisir bahkan menghabiskan peredaran narkoba di NTT,” katanya yakin.

Sementara itu, BNNP NTT memastikan, alat khusus pendeteksi narkoba belum ada pada tiap-tiap bandara di NTT.

“Sistem yang diterapkan sekarang masih manual, mengandalkan kejelian petugas. Untuk alat khusus pendeteksi narkoba memang belum ada,” kata Kepala Seksi Pencegahan, Markus Raga Djara, Kamis (26/4/2018).

Markus menjelaskan, sampai dengan akhir tahun 2017, penyalahguna narkoba di NTT sudah mencapai 36.022 orang.

“Data itu merupakan hasil penelitian antara BNN dengan Universitas Indonesia. Kita memang berharap dengan hadirnya alat khusus, bisa mengurangi narkoba yang masuk ke wilayah ini,” harapnya. (R2)

Advertisement


Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HUKRIM

Orient-Thobi Gugur, MK Perintahkan Pilkada Ulang Sabu Raijua untuk Paslon Nomor 1 dan 3

Published

on

Kuasa Hukum Paslon nomor urut 1 selaku pemohon, Adhitya Anugrah Nasution.
Continue Reading

PILKADA

MK Batalkan Kemenangan Orient Riwu Kore-Toby Uly, Tetapkan Pilkada Ulang

Published

on

Orient P. Riwu Kore
Continue Reading

HUKRIM

Kuasa Hukum TRP-Hegi Segera Gugat KPU Sabu Raijua ke PTUN, Minta Batalkan Pelantikan

Published

on

Kuasa hukum Paket TRP-Hegi, Kabunang, SH.
Continue Reading