Connect with us

PENDIDIKAN

SMAN 1 Matawai La Pawu Tak Punya Gedung Sekolah, Kepsek Minta Perhatian Pemerintah

Published

on

Pelajar dan guru SMAN 1 Matawai La Pawu, Sumba Timur foto bersama anggota DPRD NTT, Winston Neil Rondo dan Camat Matawai La Pawu, Dominggus Lalu Panda beberapa waktu lalu.

Kupang, Penatimor.com – Sekolah Menegah Atas (SMA) Negeri 1 Matawai La Pawu, di Kecamatan Matawai La Pawu, Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) tidak memiliki gedung sekolah, dan kegiatan belajar mengajar dilakukan secara berpindah-pindah.

Hal ini terungkap saat Kepala Sekolah SMAN 1 Matawai La Pawu, Kristian Nengerutung bersama Camat Matawai La Pawu, Dominggus Lalu Panda mendatangi DPRD NTT untuk mengadukan perihal tersebut, Senin (10/12/2018).

Tiba di kantor dewan, keduanya nampak diterima anggota Komisi V DPRD NTT, Winston Neil Rondo. Setelah menyampaikan segala keluh kesah, keduanya didampingi Winston menemui Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Provinsi NTT, Yohanna Lisapally di kantornya.

Kepala Sekolah SMAN 1 Matawai La Pawu, Kristian Nengerutung mengisahkan, sekolah yang sudah berusia tiga tahun itu, sama sekali belum atau tidak memiliki gedung sekolah atau ruang kelas untuk kegiatan belajar mengajar. Selama ini yang dilakukan adalah dengan cara berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lainnya.

“Untuk kegiatan belajar mengajar, kami pinjam pakai ruang kelas SD, tapi kalau dipakai oleh para guru maka kami pinjam ke ruang kelas salah satu SMP. Bahkan, karena tidak ada tempat, terpaksa kami berpindah ke kantor desa atau gedung gereja yang ada. Jadi kadang sebagian siswa gunakan ruangan SD, sementara lainnya menggunakan gedung gereja,” ungkap Kristian mengisahkan.

Menurut Kristian, sekolah yang dipimpinnya itu saat ini memiliki enam rombongan belajar (Rombel) dengan jumlah siswa sebanyak 175 orang. Sedangkan untuk guru atau tenaga pengajar sebanyak 11 orang, dan hanya 1 guru PNS, sedangkan 10 lainnya merupakan guru honor komite sekolah.

“Masyarakat setempat juga peduli, sehingga telah menghibahkan lahan seluas sekitar dua hektar untuk dibangun gedung sekolah, dan untuk izin operasional juga sudah ada sejak tahun 2016 yang ditandatangani oleh bupati Sumba Timur, namun yang jadi persoalan yaitu belum adanya unit sekolah baru,” katanya.

Kristian berharap, keluhan terkait kondisi pendidikan khususnya sekolah yang dipimpinnya itu mendapat perhatian dari pemerintah provinsi NTT, baik melalui legislatif maupun eksekutif agar memberikan respon positif demi terwujudnya keadilan bagi seluruh masyarakat dalam mendapatkan hak pendidikan.

Kepala Sekolah SMAN 1 Matawai La Pawu, Kristian Nengerutung bersama Camat Matawai La Pawu, Dominggus Lalu Panda saat berada di kantor DPRD NTT, Senin (10/12/2018)

Camat Matawai La Pawu, Dominggus Lalu Panda menyampaikan, kecamatan tersebut berdiri sejak tahun 2001, sedangkan SMAN 1 Matawai La Pawu mulai terbentuk sejak tahun 2016, sehingga di tahun 2018, sekolah ini sudah tiga tahun menerima siswa baru.

“Sebelumnya kegiatan belajar mengajar menggunakan ruang kelas pada SMPN 1 Matawai La Pawu, tapi karena sudah gunakan kurikulum 13 (K-13) maka terpaksa harus minggat dari situ,” ungkap Dominggus.

Dominggus mengatakan, pada tahun 2019 para siswa akan menghadapi ujian, sehingga jika kondisi ini masih sama seperti saat ini, maka pihaknya pun tidak tahu harus berbuat apa demi menyelamatkan nasib generasi muda di daerah itu.

Karena itu, pihaknya mengharapkan perhatian dari pemerintah provinsi NTT yang kini memiliki kewenangan terkait kepengurusan bidang pendidikan tingkat SMA/ SMK dan SLB agar dapat menyediakan gedung sekolah untuk proses belajar mengajar sehingga peserta didik tidak terlantarkan.

“Kami datang jauh-jauh dari Sumba Timur untuk menyampaikan kondisi yang kami alami kepada lembaga dewan sebagai representasi dari kami masyarakat. Kami juga akan bersama-sama bapak Winston, anggota Komisi V bertemu kepala dinas pendidikan untuk sampaikan maksud kami. Besar harapan di tahun 2019, kebutuhan akan ruang kelas bisa terjawabi” harapnya.

Anggota Komisi V DPRD NTT, Winston Neil Rondo mengapresiasi kegigihan Kepsek dan Camat Matawai La Pawu dalam memperjuangkan nasib pendidikan anak-anak di daerah itu, hingga merelakan waktu dan biaya pribadinya untuk menyampaikan aspirasi masyarakat ke lembaga DPRD dan Pemerintah dalam hal ini dinas pendidikan.

“Karena itu tidak ada alasan bagi kami untuk tidak berdiri bersama mereka dalam memperjuangkan kepentingan terbaik bagi anak-anak di Matawai La Pawu, demi memiliki gedung sekolah yang memenuhi syarat,” ujarnya.

Ketua Fraksi Partai Demokrat DPRD NTT ini menyatakan, telah mendengar dan melihat langsung kondisi proses belajar mengajar di sekolah tersebut beberapa waktu lalu saat melakukan hearing/ dialog publik bersama masyarakat setempat. Karena itu, dia akan memperjuangkan pembangunan sekolah tersebut melalui dana APBD Provinsi NTT pada tahun anggaran 2019. (R2)

Advertisement
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PENDIDIKAN

PMDK PN, 16.666 Siswa Lolos ke Politeknik Negeri

Published

on

Mohamad Nasir

Semarang, penatimor.com – Pengumuman kelulusan hasil seleksi PMDK PN (Penelurusan Minat dan Kemampuan Politeknik Negeri) dirilis Selasa (16/4). Sebanyak 16.666 siswa dinyatakan lulus PMDK-PN.

Hasil yang langsung diumumkan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir di Politeknik Negeri Semarang ini bisa dilihat melalui laman resmi http://pmdk.politeknik.or.id sejak Selasa (16/4) pukul 14.00 Wib.

“Tahun ini peserta yang dinyatakan lulus seleksi 41 politeknik negeri sebanyak 16.666 siswa dari 206.852 siswa yang mendaftar dari 8421 sekolah asal,” kata Menteri Nasir di Politeknik Negeri Semarang, Selasa (16/4).

Dia menyebutkan, jumlah pendaftar PMDK-PN 2019 naik 13 persen dari tahun lalu, yakni dari 183.827 siswa menjadi 206.852.

Hal ini menunjukkan siswa yang berminat untuk studi lanjut di politeknik naik secara signifikan. Bahkan di beberapa politeknik, ada kenaikan pendaftar mencapai hampir 30 persen.

Pada kesempatan tersebut, Ketua Forum Direktur Politeknik Negeri Rachmad Imbang Tritjahjono menyampaikan, peserta bisa melihat hasil kelulusan di website. Caranya peserta memasukkan nomor pendaftaran.

“Begitu peserta memasukkan nomor pendaftaran, akan ada informasi bahwa yang bersangkutan diterima menjadi cadangan atau belum lolos,” ujar Rachmad.

Bagi peserta yang dinyatakan tidak lolos PMDK-PN bisa masuk ke Politeknik Negeri melalui ujian masuk politeknik nasional (UMPN). UNPN akan dibuka pada 20 Mei secara serentak di semua politeknik negeri, di luar jalur mandiri yang ditawarkan. (esy/jpnn/R1)

Continue Reading

PENDIDIKAN

UN SMP di Kota Kupang Diikuti 7.525 Siswa

Published

on

Filmon Lulupoy

Kupang, penatimor.com – Sebanyak 7.525 siswa SMP di Kota Kupang siap mengikuti Ujian Nasional (UN) pada pada 29 April mendatang.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kota Kupang Filmon Lulupoy, mengatakan, jumlah sekolah penyelenggara sebanyak 58, terdiri dari 20 SMP Negeri dan 38 SMP Swasta di Kota Kupang.

“Jadi ujian nasional akan digelar setelah Pileg dan Pilpres juga masa perayaan Paskah. Diharapkan dengan waktu yang tersisa ini dapat dimaksimalkan untuk latihan soal dan kesiapan ujian lainnya,” kata Filmon saat diwawancarai di Balai Kota Kupang, Kamis (11/4).

Menurut dia, khusus untuk SMP tidak semua sekolah menggelar Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), karena keterbatasan sarana pendukung seperti komputer dan jaringan internet.

Sementara sekolah yang siap menggelar UNBK ada sebanyak 27 sekolah, seperti SMPN 1, SMP Santa Theresia, dan beberapa sekolah lainnya yang merupakan sekolah unggulan di Kota Kupang.

“Karena ada sekolah pinggiran yang jaringan internetnya tidak bagus, maka belum bisa dilaksanakan UNBK, maka mereka memilih untuk ujian nasional berbasis pensil kertas saja agar tidak mengambil risiko,” katanya.

Filmon mengaku, sebelum pelaksanaan Ujian Nasional, pihak sekolah juga sementara melaksanakan ujian sekolah.

Ujian yang dimulai sejak Senin (9/4) dimaksudkan untuk mengetahui persiapan siswa menghadapi Ujian Nasional.

Selain itu, ujian ini juga menjadi salah satu faktor penentu kelulusan bagi siswa selain hasil Ujian Nasional.

“Jadi sekolah juga melaksanakan ujian sekolah yang tentunya sangat berpengaruh karena menjadi salah satu penentu kelulusan siswa,” terangnya.

Dia berharap, Kota Kupang dapat lulus 100 persen dan mutu pendidikan semakin ditingkatkan dari waktu ke waktu, didukung dengan sarana prasaran yang memadai. (R1)

Continue Reading

PENDIDIKAN

UTBK Gelombang I Dimulai 13 April

Published

on

Ilustrasi (NET)

Jakarta, penatimor.com – Ujian Tertulis Berbasis Komputer (UTBK) gelombang I akan dimulai pada 13 April 2019 mendatang.

Siswa pendaftar yang mengikuti tes tersebut akan menggunakan nilainya untuk Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN).

Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) mengimbau para peserta agar melakukan pengecekan waktu pelaksanaan tes di kartu ujian yang diunduh melalui laman https://pendaftaran-utbk.ltmpt.ac.id. Di kartu juga tertera sesi tes, yakni pertama atau kedua.

Sebelum mengikuti ujian, siswa juga harus mengetahui lokasi ujian, sehingga dapat melakukan pengecekan lokasi terlebih dahulu.

Dengan demikian, peserta bisa memperkirakan waktu tempuh serta transportasi yang akan digunakan menuju lokasi.

Peserta diminta memperhatikan berbagai petunjuk yang tertera di kartu ujian. Misalnya barang apa saja yang boleh dan tidak boleh dibawa saat ujian.

Adapun UTBK akan dilaksanakan dalam dua gelombang. Pendaftaran UTBK untuk kedua gelombang telah ditutup pada 1 April 2019 lalu.

Ketua Pelaksana Eksekutif LTMPT Budi Prasetyo Widyobroto mengatakan, total peserta yang mendaftar UTBK 2019 kurang lebih 1,3 juta siswa.

Jumlah itu terdiri atas kelompok ujian Sains dan Teknologi (Saintek) serta Sosial dan Humaniora (Soshum).

“Jumlah peserta gelombang I sebanyak 698.317 siswa, gelombang II 597.099 siswa,” ujarnya saat dihubungi wartawan, Selasa (9/4).

Di antara jumlah tersebut, pendaftar reguler gelombang I sebanyak 523.956 siswa dan beasiswa Bidikmisi 174.361 siswa. Sementara gelombang II reguler tercatat 414.088 siswa, dan Bidikmisi 178.011 siswa.

Pelaksanaan tes untuk peserta UTBK gelombang I dilaksanakan pada 13 April-4 Mei 2019. Sedangkan, untuk gelombang II pada 11-26 Mei 2019.

Sebelumnya, peserta diperbolehkan mengikuti tes maksimal dua kali dengan syarat telah mendaftar di gelombang I dan gelombang II. Biaya pendaftaran ditanggung oleh peserta sebesar Rp 200.000 tiap tesnya. (R4)

Continue Reading

Trending

error: Content is protected !!