Connect with us

EKONOMI

Satgas Pangan NTT Pantau Ketersediaan Pangan dan Stabilitas Harga di Pasar

Published

on

Kasatgas Pangan NTT AKBP Heri Try Maryadi saat memantau ketersediaan pangan di Pasar Kasih Naikoten 1 Kupang, Rabu (5/12).

Kupang, penatimor.com – Jelang hari raya Natal, Polda NTT melalui Tim Satgas Pangan NTT melakukan pemantauan ketersediaan dan harga pangan di pasar maupun gudang distributor bahan pokok di wilayah Kota Kupang.

Pemantauan ini dipimpin langsung oleh Kasatgas Pangan NTT yakni Dirkrimsus Polda NTT AKBP Heri Try Maryadi, Rabu (6/12).

Turut dalam kegiatan ini, Kepala BI Perwakilan NTT, Kepala Bulog NTT, Kadis Ketahanan Pangan Provinsi NTT dan Kadis Perdagangan Provinsi NTT.

Adapun tempat yang didatangi tim Satgas Pangan NTT yakni di Pasar Kasih Naikoten I, Gudang Distributor Beras Sumber Citra dan Gudang Perum Bulog Kupang di Kecamatan Alak.

Kasatgas Pangan NTT AKBP Heri Try Maryadi, mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk memantau langsung stabilitas harga dan ketersediaan pangan atau bahan pokok jelang hari raya Natal dan Tahun Baru 2019.

“Kegiatan ini juga agar tidak terjadi penumpukan bahan makanan yang berimbas lonjakan harga yang tinggi,” kata Heri Try Maryadi.

Dari hasil pemantauan secara umum harga serta stok bahan pangan dan sembako aman dan sanggup memenuhi permintaan masyarakat selama Hari Raya Natal dan Tahun Baru 2019.

Sebelum pemantauan lapangan, telah digelar rapat koordinasi (Rakor) Satgas Pangan dalam rangka mengantisipasi stabilitas harga dan ketersediaan pangan menjelang Hari Raya Natal dan Tahun Baru 2019.

Rakor dipimpin Kasatgas Pangan NTT, didampingi oleh Kepala Bulog NTT, Kadis Perdagangan NTT dan Kepala BI Perwakilan NTT. Kegiatan ini diikuti oleh instansi terkait dan para pengusaha atau distributor bahan pangan wilayah Kota Kupang.

Kasatgas Pangan NTT menyampaikan bahwa rakor bertujuan untuk meningkatkan sinergitas dan koordinasi antar pemangku kepentingan serta pelaku usaha dalam menjaga ketersediaan dan stabilitas harga kebutuhan pokok di masing-masing wilayah di NTT.

“Mudah-mudahan ini menjadi semangat kita untuk membantu dan melayani masyarakat dalam menjaga ketersediaan dan stabilitas harga pangan di wilayah NTT,” ungkap Heri Try Maryadi. (R1)

Advertisement
Loading...
Loading...
loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

EKONOMI

Tes Sophia, Gubernur: Terbaik!

Published

on

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat bersama Wagub Josep Nai Soi dan Rektor Undana Prof. Fred Benu saat launching Sophia di kampus Undana, Rabu (19/6).

Kupang, penatimor.com – Pemerintah Provinsi NTT bekerja sama dengan Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang meluncurkan minuman tradisional beralkohol “Sophia”.

Peluncuran Sophia dilaksanakan di UPT Laboraturium Rizet Terpadu Biosain, Undana, Rabu (19/6).

Acara ini dihadiri oleh Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wakil Gubernur Josef Nae Soi.

Turut bersama perwakilan Kejati NTT, Danlantamal, Danlanud, Polda NTT, Bea Cukai, Bank NTT, para dosen Undana dan jajaran Forkopimda.

Wagub Josef Nae Soi dalam sambutannya, mengatakan, Sophia segera dipopulerkan.

“Hari ini kita launching minuman yang namanya Sophia atau Sopi Asli. Minuman ini kita jadikan playmet minuman bagi NTT, karena di Bali sudah punya, Sulawesi Utara juga sudah ada (cap tikus) dan kita punya ini sangat luar biasa rasa nya,” sebut dia.

Wagub melanjutkan, minuman-minuman tradisional yang berasal dari rakyat difrekleksikan untuk menjadi bertaraf nasional dan internasional.

Untuk sementara Sophia masih di laboraturium. Setelah itu kita harus mendaftar di Badan POM ,dan kita daftarkan di merek dan Kemenkuham.

“Untuk harga Sophia nanti urusan pengusaha (PT. NAM ). Kita hanya memproduksi,” sebut Wagub.

Sementara menurut Gubenur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, Sophia adalah produk riset terbaik yang dibuat oleh Undana.

Hal ini diungkapkan Gubernur setelah menenguk Sophia yang berwarna putih bening dengan kandungan alkohol 40 persen.

Sedangkan untuk Sophia yang berwarna merah, Gubernur setelah mencoba rasanya, berkomentar agar harus diriset lagi.

Terpantau, Gubernur dan Wagub, bersama Rektor Undana dan pimpinan PT NAM, langsung melaunching Sophia, dengan bersama-sama mencoba rasa Sophia yang dibuat dalam dua warna, yaitu putih dan merah. (R3)

Continue Reading

EKONOMI

NTT Alami Inflasi 0,30 Persen

Published

on

Kepala BPS NTT, Maritje Pattiwaellapia saat memberikan keterangan pers kepada awak media di kantornya, Senin (10/6/2019).

Kupang, Penatimor.com – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, pada bulan Mei 2019, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) mengalami inflasi 0,30 persen dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 13498.

“Dari dua kota IHK di NTT, Kota Kupang mengalami inflasi sebesar 0,29 persen sedangkan Kota Maumere mengalami inflasi sebesar 0,42 persen,” kata Kepala BPS NTT, Maritje Pattiwaellapia kepada wartawan di kantornya, Senin (10/5/2019).

Maritje menjelaskan, inflasi Mei 2019 di NTT terjadi karena adanya indeks harga pada 3 kelompok pengeluaran, dimana kelompok Bahan Makanan mengalami kenaikan terbesar yaitu sebesar 0,04 persen, kelompok sandang sebesar 0,42 persen dan transpor sebesar 1,68 persen.

“Sedangkan kelompok makanan jadi, perumahan, kesehatan dan pendidikan mengalami penurunan indeks harga masing-masing sebesar 0,02, 0,12, 0,03 dan 0,02 persen,” jelas Maritje.

Dia menyebutkan, pada Mei 2019, dari 82 kota sampel IHK Nasional, 81 kota mengalami inflasi dan 1 kota mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Kota Tual sebesar 2,91 persen dan terendah terjadi di Kota Kediri dengan inflasi sebesar 0,05 persen.

“Sedangkan untuk deflasi terjadi di Kota Merauke sebesar 1,12 persen,” sebut Maritje. (R2)

Continue Reading

EKONOMI

Bea Cukai Dorong Ekspor Perdana dari NTT

Published

on

Bea Cukai Kupang turut ambil bagian dalam mendorong ekspor di Provinsi NTT.

Kupang, penatimor.com – Dalam menjalankan peran sebagai industrial assistance dan trade facilitator, Bea Cukai senantiasa berupa mendorong pelaku usaha dalam negeri untuk dapat mengekspor barangnya ke luar negeri.

Kali ini Bea Cukai Kupang turut ambil peran dalam mendorong ekspor di daerah tersebut. Pada 28 Mei 2019, dilakukan ekspor perdana oleh PT Rote Karanginan Nusantara.

Kepala Kantor Bea Cukai Wilayah Bali dan Nusa Tenggara Untung Basuki mengungkapkan, dalam kesempatan tersebut PT Rote Karanginan Nusantara mengekspor olahan rumput laut berupa dried seaweed chip (cotton iii) seberat 25 ton.

“Olahan rumput laut tersebut rencananya akan diekspor ke Argentina,” ungkapnya.

Untung menambahkan, dirinya mengapresiasi para pihak yang terlibat dalam mendukung keberhasilan proses ekspor tersebut.

“Kami akan senantiasa mendorong pemerintah setempat untuk melakukan kegiatan serupa demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menekan defisit neraca perdagangan,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur NTT Viktor Laiskodat mengungkapkan apresiasinya kepada semua pihak yang berperan aktif menyukseskan kegiatan ekspor perdana tersebut.

Viktor juga menegaskan akan menyiapkan 88 ribu tenaga kerja, tali dan bibit rumput laut yang akan digunakan dalam proses produksi penjualan bahan baku produk tersebut, serta akan memantau harga panen rumput laut oleh petani agar tidak dimainkan.

Selain itu, Viktor juga mentargetkan untuk mengekspor komoditas lain seperti kelor dengan tujuan pemasaran ke Jepang.

Dengan adanya ekspor perdana itu, Untung berharap kegiatan ekspor perdana bukan hanya menjadi kegiatan pertama dan terakhir, melainkan juga menjadi awal dari adanya ekspor-ekspor produk lain yang akan muncul di NTT. (R4)

Continue Reading




Loading...

Trending

error: Content is protected !!