Connect with us

NASIONAL

Gubah Lirik Lagu Potong Bebek Angsa, Fadli Zon Harus Minta Maaf

Published

on

Petrus Salestinus (NET)

Jakarta, penatimor.com – Pimpinan Pusat Pengurus Nasional HARIMAU JOKOWI, sebuah ormas yang berbasis pada gerakan advokasi, bertindak untuk dan atas nama kepentingan masyarakat,  pada tanggal 1 Oktober 2018, menyampaikan somasi I dan terakhir kepada Fadli Zon, baik selaku pribadi maupun selaku anggota dan Wakil Ketua DPR RI.

Pimpinan Pusat HARIMAU JOKOWI, Petrus Salestinus, kepada wartawan di Jakarta, Senin (1/10), mengatakan, sejak 19 September 2018, Fadli Zon telah memposting dalam twitternya video rekaman yang menampilkan tiga pria dan enam perempuan berhijab memakai seragam biru dan hitam serta topeng, dalam formasi sedang menari atau berjoget mengikuti irama dan lirik lagu “Potong Bebek Angsa” yang sudah digubah lirik dan pesannya atau yang disebut lirik lagu editan Fadli Zon dari pesan riang gembira dunia anak-anak menjadi pesan politik yang menakutkan.

Menurut Petrus, lagu Potong Bebek Angsa yang sudah digubah lirik dan gaya serta pesan politik yang hendak disampaikan oleh Fadli Zon telah beredar luas bahkan menjadi viral dalam bentuk rekaman video di YouTube, sehingga dengan serta merta lagu Potong Bebek Angsa yang populer dikenal sepanjang masa sebagai lagu gembira riang yang diciptakan sebagai lagu anak-anak, serta merta berubah menjadi lagu yang berisi pesan politik yang provokatif, berisi fitnah, kebohongan bahkan berpotensi menebar kebencian di antara warga masyarakat dan terhadap pemerintah, termasuk kepada kepemimpinan Presiden Jokowi.

Adapun lirik lagu Potong Bebek Angsa yang digubah yaitu (kami kutip); “potong bebek angsa masak di kuali gagal urus bangsa maksa dua kali, fitnah HTI fitnah FPI, ternyata mereka lah yang PKI”.

“Potong bebek angsa masak di kuali gagal urus bangsa maksa dua kali takut diganti Prabowo – Sandi tralalalala lalalala takut diganti Prabowo – Sandi tralala lala”.

Selain daripada itu terdapat lirik lain dari lagu Potong Bebek Angsa juga beredar luas di masyarakat sebagai akibat dari postingan di Twitter milik Fadli Zon.

Petrus Salestinus menilai postingan di twitter Fadli Zon itu, bukan saja mengubah secara total lirik, substansi dan selera masyarakat konsumen terhadap lagu Potong Bebek Angsa itu, akan tetapi juga lirik lagu Potong Bebek Angsa yang diposting melalui twitter Fadli Zon itu telah menjadi viral karena mengandung fitnah, menebar berita yang mengandung kebohongan, melahirkan kebencian antar satu golongan masyarakat terhadap golongan yang lain, disamping berimplikasi hukum terhadap pelanggaran terhadap hak cipta atau pemegang hak vipta lagu Potong Bebek Angsa itu sendiri.

Tindakan Fadli Zon memposting lagu Potong Bebek Angsa yang telah digubah melalui twitternya hingga beredar secara luas dalam berbagai bentuk rekaman secara elektronik (YouTube), termasuk munculnya perubahan lirik lagu Potong Bebek Angsa dalam bebagai versi yang secara total mengubah karakter lagu Potong Bebek Angsa dari lagu-lagu yang bersifat riang gembira dan mendidik untuk kalangan anak-anak, berubah menjadi lagu yang membawa pesan politik kebencian, menakutkan, fitnah bahkan bisa menimbulkan konflik antar warga masyarakat, sebagai akibat adanya lirik yang berisi: “fitnah HTI fitnah FPI ternyata mereka-lah yang PKI” dstnya, maka tindakan demikian sudah dapat dikualifikasi sebagai Perbuatan Melawan Hukum, baik secara Pidana, Perdata maupun secara Etika sebagaimana dimaksud dalam UU.

Petrus yang juga Koordinator TPDI dan advokat Peradi, melanjutkan, oleh karena kualifikasi dari rangkaian tindakan Fadli Zon, merupakan “Perbuatan Melawan Hukum”, maka Fadli Zon harus meminta maaf bukan saja kepada anak-anak dan para orangtua, lembaga pendidikan baik swasta, akan tetapi juga kepada pemerintah termasuk kepada Presiden Jokowi.

Selain dari pada itu Fadli Zon harus menarik seluruh rekaman lagu “Potong Bebek Angsa” yang sudah diubah dan beredar secara luas di tengah masyarakat serta menghapus seluruh pemberitaan di media sosial dan online lirik lagu Potong Bebek Angsa yang telah diubah dan beredar dalam bentuk informasi elektronik karena tidak sesuai dengan lirik aslinya, sebagai berita yang tidak relevan yang mengandung kebohongan, fitnah, menebar kebencian hingga merugikan masyarakat konsumen, sebagaimana dimaksud oleh UU ITE.

“Apabila Fadli Zon tidak mengindahkan Somasi I dan terakhir ini, maka dengan sangat terpaksa, Harimau Jokowi akan melakukan tuntutan secara pidana dan perdata melalui pengadilan serta secara etika mengadukan Fadli Zon ke majelis kehormatan Dewan DPR RI sebagai pelanggaran etika dengan tuntutan agar diberhentikan dari keanggotaan DPR RI,” pungkas Petrus Salestinus. (R3)

NASIONAL

Hasto: Kesalahan Fatal Menyatakan Presiden Chief of Law Enforcement

Published

on

Foto: IST

Kupang, Penatimor.com – Sekjen PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto menilai Calon Presiden (Capres) nomor urut dua, Prabowo Subianto bikin pernyataan blunder, yang mencerminkan karakter dasarnya bahwa menjadi Presiden itu sebagai chief of law enforcement.

“Pernyataan yang berbahaya. Presiden menentukan kebijakan politik hukum sebagai penjabaran fungsinya sebagai kepala pemerintahan. Presiden tidak boleh intervensi atas masalah hukum. Jadi apa yang disampaikan bahwa Presiden adalah Chief of Law Enforcement Officer adalah cermin bawah sadarnya untuk gunakan jabatan Presiden sebagai alat intervensi hukum,” kata Hasto dalam keterangan tertulisnya yang diterima media ini, Kamis (17/1/2019).

Atas pernyataan tersebut, Hasto menyatakan tidak heran mengapa Prabowo-Sandi terus melakukan kontrasting.

“Berbagai persoalan lapangan yang diangkat Sandi perlu dicek kebenaran sebagai real case atau bagian dari kemasan untuk menyerang Pak Jokowi,” ungkap Hasto.

Menurut Hasto, hal yang menarik dari debat tersebut adalah posisi Kyai Maruf Amin sebagai Cawapres yang memberikan dukungan sepenuhnya terhadap kebijakan Joko Widodo (Jokowi).

“Agresifnya Sandi sekedar menyampaikan pesan bahwa Sandi lebih proaktif. Namun dalam tata pemerintahan yang baik, apa yang ditampilkan Sandi dikhawatirkan akan menciptakan peluang konflik. Sebab konstitusi mengatakan Wapres itu membantu presiden. Dengan demikian posisi yang diambil Kyai Maruf sangatlah tepat, mendukung kebijakan Presiden,” paparnya.

Hasilnya, tambah Hasto, sekali bicara, pernyataan Kyai Maruf singkat namun menohok.

“Mengajak semua pihak membangun budaya menghormati kaum disabilitas. Ini menunjukkan kepiawaian dan kemampuan melihat solusi atas persoalan dan tidak hanya berorasi atau tebar janji,” tandasnya. (R2)

Continue Reading

NASIONAL

PDI Perjuangan: Visi Misi Prabowo-Sandi Lupa HAM

Published

on

Dok. Ist

Terkesan Menyembunyikan Masa Lalu

Kupang, Penatimor.com – PDI Perjuangan menanggapi serius pemaparan awal visi misi Prabowo Sandi yang diluar konteks, bicara pangan dan air, sementara yang dibahas adalah Hak Asasi Manusia (HAM), Penegakan Hukum, Korupsi dan Terorisme.

“Apa yang disampailan sekedar kualifikasi hafalan, retorik, dan melupakan hal yang substansial terkait komitmen terhadap Hak Asasi Manusia. Nampak betul bagaimana visi misi tersebut lupa HAM. #PrabowoLupaHAM,” kata Sekjen PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto dalam keterangan tertulisnya, Kamis (17/1/2019).

Menurut Hasto, apa yang terjadi dalam pamaparan 3 menit visi misi tersebut menunjukkan komitmen dasar pemimpin.

“Nampak Pak Prabowo menyembunyikan persoalan HAM tersebut. Buat apa bicara kualitas kehidupan namun melupakan komitmen yang sangat penting, agar di negara yang berdaulat ini, tidak boleh ada penghilangan paksa nyawa warga negara Indonesia mengingat tugas negara adalah melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia,” katanya.

Sekjen PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto berharap agar debat melihat rekam jejak, program konkrit dan gagasan masa depan untuk Indonesia Raya. “Kami bersyukur Pak Jokowi dan Kyai Maruf Amin tampil kalem,” tandasnya. (R2)

Continue Reading

NASIONAL

Tinggi Animo Peserta PLN Video Competition 2018

Published

on

Dok. Ist

Jakarta, Penatimor.com – Setelah sukses diselenggarakan pada tahun 2017, PLN Video Competition kembali digelar tahun 2018 dengan mengusung tema “Listrik untuk Mudahkan Hariku” dan dalam konsep Film Pendek. Animo masyarakat dalam berpartisipasi pada kompetisi ini cukup tinggi, khususnya peserta yang memiliki minat dalam bidang perfilman dan videografi.

Lebih dari 570 peserta mendaftarkan diri dan mengirimkan karyanya melalui website videocompetition.pln.co.id. Angka ini menunjukkan peningkatan peminat peserta PLN Video Competition dari tahun lalu, yakni sekitar 70%. Hari ini (31/12) pukul 23.59 WIB adalah hari terakhir pengiriman karya film pendek PLN Video Competition 2018.

“Kami sudah tidak sabar lagi melihat karya-karya terbaik dari masyarakat Indonesia, terutama para kreator film pendek dan anak-anak muda Indonesia. Kompetisi ini diciptakan untuk menggaet masyarakat dalam meningkatkan pemahaman manfaat listrik di kehidupan sehari-hari. Semakin banyak yang berpartisipasi dalam kompetisi ini semakin baik dan semakin dekat dengan PLN untuk membantu menggaungkan Energi Optimisme dalam Menerangi Negeri,” ujar Executive Vice President Corporate Communication & CSR PLN I Made Suprateka, dalam keterangan tertulisnya.

Kompetisi ini dibagi dalam dua kategori, yakni Kategori Umum (untuk masyarakat umum) dan Kategori Pelajar (untuk Pelajar SMA atau sederajat). Kompetisi ini bisa diikuti oleh seluruh Warga Negara Indonesia dengan syarat dan ketentuan yang ada di website videocompetition.pln.co.id.

Karya-karya dari peserta yang didaftarkan di website kemudian akan disaring sesuai dengan syarat teknis dan tema kompetisi. Karya yang memenuhi kurasi awal akan ditayangkan di menu Galeri Karya pada website. Bagi peserta yang videonya tidak lolos kurasi, diperbolehkan untuk memperbaiki atau mengirimkan karya baru (maksimal hari ini (31/12) pukul 23.59 WIB).

Setelah itu, karya-karya yang sudah dimoderasi oleh tim kurator akan dinilai oleh juri PLN Video Competition 2018, yaitu sutradara senior tanah air Riri Riza, Direktur Human Capital Management PLN Muhamad Ali dan Lucky Pransiska dari Harian Kompas. Penilaian karya terdiri dari lima kriteria, yaitu faktualitas informasi, ide cerita, pesan yang disesuaikan dengan tema, visualisasi, dan grafis.

Ada total hadiah Rp 135 juta bagi 3 juara utama dan 2 juara favorit di masing-masing kategori. Pemenang akan diumumkan di laman website videocompetition.pln.co.id pada 19 Januari 2019.

Pertanyaan lain seputar PLN Video Competition 2018 dapat dikirimkan ke e-mail videocompetition@pln.co.id. Pantau juga website pln.co.id, Instagram @pln_id, Facebook Fanpage PLN.id, serta Twitter @PLN_info. (R2)

Continue Reading

Trending

Copyright © 2018 Pena Timor